Tuesday, August 31, 2010

Sebuah Hari

Hari ini megah-megah
bendera berkibar-kibar
bersama kobar-kobar ketua
yang wajah kelat-kelat
Tuah-tuah berlainan warna
duduk-duduk melihat saja

Hari ini gagah-gagah
laut-laut jiwa terserlah
tangan-tangan mengepal
keris lembing dijulang-julang
sorak-sorak dan jerit teriak
hanya di cuping-cuping

Hari ini goyah-goyah
semangat-semangat tak seia
Jebat-jebat yang derhaka
lipatan-lipatan sejarah
yang lama-lama terpadam
yang baru terkoyak-koyak

Hari ini merdeka-merdeka
laungan-laungan dari pentas
buat mengabur mata-mata
bagaimana hati-hati merdeka
jika suara-suara tidak dipeduli
jika rumah jerejak-jerejak besi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
25 Ogos 1999 untuk 31 Ogos 1999



Seruan – Mari Merubah Tarikh

3 comments:

  1. salam ramadhan...
    membicarakan merdeka diri
    bhawa merdeka manusia itu adalah
    merdeka dari api neraka....

    ReplyDelete
  2. salam Ramadhan ya sahabat,

    Setuju, merdeka ialah bebas
    dari api neraka! dan itulah
    doa kita pada fasa terakhir
    Ramadhan ini

    ReplyDelete