Thursday, February 18, 2010

Pagi Langsung Petang

Berpagi-pagi aku
berjalan menyusuri kaki lima
berlaga bahu dengan orang
berpusu-pusu, berduyun-duyun
bertali arus tak putus-putus
berpeluh-peluh aku
tanda letih, semput nafas
tanda lenguh, longgar sendi

Bang! air cincau satu
Lepas dahaga – syukur
pada Tuhan

Berapa? seringgit
Lepas bayar – terima kasih
pada manusia

Tapi letih aku, lenguh aku
bukan kerana penatnya berjalan
letih aku, lenguh aku kerana
mata cerah ini asyik memandang-mandang
menengok-nengok, menilik-nilik
wajah-wajah dan gerak-geri
sesiapa sahaja yang terkelih
sesiapa sahaja yang berselisih

Di gambar mata ini, kiri dan kanan
aneka macam, aneka ragam
ada yang nampak lesu, muram
ada yang nampak ceria, gembira

Tapi itu di orang, di awak?
Aku? Aku hanyalah pemerhati sepi
tabiat alam, tabiat insan dan tabiat diri
yang sedang langsung di pagi hari
dan akan terus langsung dan langsung
sampai ke saat petangnya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
06 Nov 1997 7.24 malam



Inspirasi Chow Kit Road

9 comments:

  1. salam ziarah
    sahabat..hidup ini perjalanan jauh
    atur tapak sebelum berdiri
    bertatih sebelum berlari..
    benarlah hidup adalah sendiri sendiri..

    ReplyDelete
  2. salam abuyon
    satu pemerhatian
    dalam rutin kehidupan kita
    satu perjalanan untuk sebuah kehidupan

    ReplyDelete
  3. salam sahabat,

    Hidup sendiri-sendiri bila
    mati

    Ke guane :)

    ReplyDelete
  4. salam fauzi,

    Benar, itu pemerhatianku
    tatkala menjadi penghuni kota
    berbelas tahun yang lalu

    ReplyDelete
  5. salam ziarah

    pemerhatian dalam sebuah perjalanan..
    biarpun tanpa berluah sepatah bicara
    tarikannya tetap ada...

    miss ur poetry

    ReplyDelete
  6. salam,
    bro abuyon ;)

    Dalam suatu perjalanan,
    Pasti menjamu pelbagai pemandangan,
    dari pemandangan pula,
    berputik seribu pandangan,
    dari putik-putik ini,
    berbuahlah bertandan pengetahuan,

    ah~
    inilah masam manis pengalaman,
    bekal tauladan,
    hamba tuhan,
    agar beroleh ketenangan.



    *santapan rohani,
    -sambil melepaskan lelah
    -sambil menghirup cincau.
    ;)

    Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering) -nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; Sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.
    (surah baqarah, ayat:164)


    wassalam.

    ReplyDelete
  7. salam Ris dan cahya,

    Sungguh, tiap daun yang gugur
    adalah iktibar bagi seorang
    yang dikurniakan Tuhan, adalah
    syair!

    ReplyDelete
  8. Salam abuyon..

    maaf kerna halangan terlalu..
    agak sukar melewati lamanmu saat ini...
    syukur pada kali ini dapat aku menjenguk,
    kalimah puisi..untuk menjadi santapan rohani..

    di kehidupan maya ini..berbagai ragam dan aksi..tiada siapa yg peduli...nntlah...
    bila jasad dibaluti dgn kapan dari kepala hingga ke kaki...baru tau untung nasib diri..
    dapat kah menjawab soklan mungkar dan nakir
    yang silih berganti...emmm...di situlah kita...
    nafsu nafsi.....

    ReplyDelete
  9. salam puspa,

    Tak mengapa puspa. Apa yang ditentukan,
    itulah yang terjadi. Meski di alam
    maya, ikatan hati pasti wujud
    antara sesiapa!

    Moga Allah memberkatimu

    ReplyDelete