Tuesday, February 9, 2010

Hadiah Buat-Mu

Pagi ini, hening suasana di subuh hari
bagaikan ada sang malaikat turun ke bumi
buat mengirimkan rahmat dan barakah dari Ilahi
Tuhan Rabbul Jalil

Tenang rasanya di hati ini
setenang air di kali, barangkali
tatkala itulah aku menyembahkan wajah
berteleku bersujud menghina diri
di hadapan-Mu

Di atas helaian sejadah yang telah lama berbekas
(sudah usang rupanya sejadah itu)
bengkak birai mata ini – merengek-rengek aku,
tersedu-sedu aku, hampir kering agaknya
telaga air mata panas ini

Namun apalah dayaku apalah upayaku
itulah yang termampu sesalanku atas dosaku
hadiah dariku buat-Mu merayu ampunan-Mu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
7 Nov 1997 5.30 ptg

9 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. dalam sepi malam,
    kamu teguh membanting telaga,
    menumpah mutiara tangisan,
    jika benar tintamu,
    hadiah kepada tuhan,
    semata-mata untuk tuhan,

    sungguh-
    ganjaran tuhan,
    syurga abadi,
    khas buatmu,
    disamping sejadah usangmu,


    ;)

    *Doakan bersama,
    kebangkitan dan kejayaan islam dimudahkan.

    wassalam.

    ReplyDelete
  3. salam cahya,


    Berat mata membaca, berat lagi
    apa yang di dalam hati
    ini

    Ya, mari kita berdoa agar Islam
    kembali tinggi

    ReplyDelete
  4. monolog seorang hamba
    pada penciptanya.
    betapa kecilnya ibadah kita
    untuk balasan nikmat yang terlalu besar dari yang Maha Besar.

    ReplyDelete
  5. salam fauzi,

    ya, kita hamba-Nya tapi
    masih derhaka kepada-Nya

    ReplyDelete
  6. Sahabatku,
    setiap anak Adam itu, mereka adalah orang yg berdosa,
    Sebaik2 org berdosa adalah orang yang bertaubat..
    Ya Allah, terimalah kami yang datang kepadaMU sebagai orang2 yg bertaubat..

    ReplyDelete
  7. salam sahabatku,

    Benar ujarmu, tetapi ada juga orang
    yang memandang rendah perihal
    bertaubat, dan juga mempermainkan
    taubat!

    ReplyDelete
  8. salam setia,

    Moga beroleh rasa,
    Insya-Allah

    :)

    ReplyDelete