Friday, January 15, 2010

Ya Tuhan

Ya Tuhan — tak terdaya hamba-Mu ini
mengangkat tinta buat menterjemah kata-kata
dari rasa hati yang musnah mengenangkan
betapa banyaknya dosa dan noda

Ya Tuhan — sungguh berdosa hamba-Mu ini
masih banyak dosa selaut tak terbilang
wahai yang dhaif wahai yang hina
betapa kontang tandusnya jiwa

Ya Tuhan — jangan murka hamba-Mu ini
betapa aku ini jahat dan berdosa
hati penuh hitam tangan penuh darah
muka tiada wajah lidah yang pahit

Ya Tuhan — hamba-Mu menadah
syurga-Mu tak layak neraka-Mu tak daya
pintaku hanya satu hasratku hanya itu
siramilah hati ini dengan air-air maaf-Mu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
09 Ogos 1999 10.00 pagi



Ya Allah ya Tuhan Allah ya Allah
Engkau mengetahui hal
keadaan
diriku, kepada-Mu aku
berserah diri

14 comments:

  1. Salam Abuyon,

    "jejak kembali - maafNYA sentiasa luas, kita hambaNYA jarang meminta untuk maksud tersebut".

    ReplyDelete
  2. salam cikgu,

    Benar cikgu dan Allah itu sungguh
    maha Pengampun, sedangkan manusia
    itu bila bermusuh meski tidak
    diminta, payah pula untuk
    meminta maaf atau memberi
    maaf

    Allah, sungguh hati itu mesti
    luas dan bersih bila
    bermaafan

    ReplyDelete
  3. moga dosa-dosa kita terhapuskan.... Amin.

    ReplyDelete
  4. salam setia,

    Amin, moga-moga.

    p/s : kenapa saya tak boleh masuk blog
    setiakasih2.

    ReplyDelete
  5. salam.

    Moga,
    Kau,Aku,dan Mereka,
    Dapat tersenyum,
    Apabila Dia menjadi 'Hakim' disana..


    -Rasulullah S.A.W mensiarahi seorang sahabat muda yang berada di dalam sakaratulmaut, lalu Baginda S.A.W bertanya kepada sahabat itu;Apakah hal kamu ini? Jawab sahabat tersebut; "Ya Rasulullah aku mengharapkan rahmat Allah S.W.T dan aku takut denganNya kerana dosa-dosa ku." Baginda Rasulullah S.A.W bersabda; "Jika kedua-duanya ini (harapan dan ketakutan) didapati di dalam keadaan seperti ini, maka nescaya Allah S.W.T mengurniakan apa-apa yang diharapkan dan menyelamatkan dari apa yang ditakuti." (Jami'ul Fawaid)


    Wallahu'alam

    ReplyDelete
  6. salam cahya,

    Baru abang perasan, kau sudah
    berani tunjuk muka!

    Hehe ..

    ReplyDelete
  7. RISAUNYA AKU TIDAK DIPANDANG

    Risaunya aku tidak dipandang
    biar bercucuran air mata terbuang
    meniti bening malam keinsafan
    meratap nama-Mu memohon keampunan
    di atas segala keterlanjuran!

    Dosa besar & kecilku berlonggokan
    tak dapat lagi kuhimpunkan kedamaian
    meraban hati ditelan zaman
    meratap diri dimamah iman
    wajah suram bungkam di sejadah
    semakin terasa aku dibiarkan
    aku dihanyutkan dengan kealpaan
    aku diketepikan dengan kekusutan
    segeruhnya nafas mencari sinar
    langkahan terhenti di gagasan impian.

    Kudratku tidak lagi larat
    jasadku tidak lagi kuat
    hasratku gurur lagi sangsi
    tunduk akur dek nafsu-nafsi.

    - intailah hati ini dengan keprihatian-Mu

    ReplyDelete
  8. salam abuyon
    kulihat "Ya Tuhan" merupakan satu prolog
    pengaduan yang ikhlas dari hamba kepada khaliqnya;
    merupakan satu permintaan yang penuh harap
    agar diri mendapat kemaafan dari khaliqnya.

    ReplyDelete
  9. salam..

    wah,
    benarlah,
    sesungguhnya abg tidak mensia-siakan pancaindera kurniaan tuhan..

    hehehehe..

    *gambar abg pun,
    tak perlu dilorek-lorekan..
    ;P

    wassalam

    ReplyDelete
  10. salam Fauzi,

    .. dan apa yang tersurat pada 1999 itu,
    masih lagi berdenyut lebih-lebih
    lagi sekarang ini

    Ya Allah, permudahkanlah
    urusanku, jangan
    memayahkan

    ReplyDelete
  11. Ayahanda aminkan doa anakanda. Semoga dirahmatiNya

    ReplyDelete
  12. Salam abuyon, maaf terlewat balas.

    Kebelakangan ini aku sibuk, dan perlu selenggara loading yang berat blogku.
    Hati juga terluka lagi.. (argh... alasan tai benar!)
    Au delete blogku. namun sekarang, ok sudah kan?
    Trimas atas keprihatinan.

    ReplyDelete