Thursday, January 28, 2010

Warna Sejuta

Sungguh rajin dia bekerja
kalah kita, warna hijau naik ke muka
tapi di balik wajah yang gembira selalu
menguntum senyum lebar sampai
ke merah jantung ke tasik jiwa
ada retak seribu ada warna sejuta
manik-manik resah pohon rasa
titis-titis gelisah hutan sengsara

Biar bebanan di sana selesa
biar pundak di sini derita
namun buat menyerah buta
pantang sekali!

Dari tarikan nafas,
abuyon
11 November 1997 2.00 petang

Saturday, January 23, 2010

Roda Adat Dunia

Sekian lama hilang
baru kini muncul
mesti ada sebab
mesti ada benda

Bukan kosong sahaja
bukan saja-saja
bila senang entah ke mana
bila susah ke sini juga

Itulah manusia cela
tak sedar siapa diri
tak kenal muka sendiri

Tangan menadah muka meminta
mulut berkata tiada malu
didesak-desak mahu selalu

Dasar manusia durjana
bila dapat apa dipinta
lesap tak nampak muka

Macam biasa
tak ditolong, kawan
bila ditolong, setan
Itulah roda adat dunia

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 November 1997 8.45 pagi

Tuesday, January 19, 2010

Serikandi Dua

Serikandi dua gigih bekerja
keluar mencari segantang rezeki
untuk nanti pulang sehidang
bersama famili dan suami

Ketika mentari tiada di mata
hendak didongak terlampau cahaya
berehatlah masa berehatlah rasa
berehat jugalah dia

Serikandi dua orangnya ceria
tampak lesu di air muka
sudah lama berbadan dua
nanti akan berputera

Tekun bekerja hingga lupa masa
tapi tak lama, dia sudah terasa
lapar dan dahaga

Tauhu mangkuk disuap satu-satu
O alangkah nikmat rasa
penat sehari hilang
sekelip mata

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
11 November 1997



Inspirasi ketika bekerja di Menara
Tun Razak, Kuala Lumpur

Friday, January 15, 2010

Ya Tuhan

Ya Tuhan — tak terdaya hamba-Mu ini
mengangkat tinta buat menterjemah kata-kata
dari rasa hati yang musnah mengenangkan
betapa banyaknya dosa dan noda

Ya Tuhan — sungguh berdosa hamba-Mu ini
masih banyak dosa selaut tak terbilang
wahai yang dhaif wahai yang hina
betapa kontang tandusnya jiwa

Ya Tuhan — jangan murka hamba-Mu ini
betapa aku ini jahat dan berdosa
hati penuh hitam tangan penuh darah
muka tiada wajah lidah yang pahit

Ya Tuhan — hamba-Mu menadah
syurga-Mu tak layak neraka-Mu tak daya
pintaku hanya satu hasratku hanya itu
siramilah hati ini dengan air-air maaf-Mu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
09 Ogos 1999 10.00 pagi



Ya Allah ya Tuhan Allah ya Allah
Engkau mengetahui hal
keadaan
diriku, kepada-Mu aku
berserah diri

Sunday, January 10, 2010

Ratu Hatiku

Ketika getir bertarung
antara langit dan bumi
bergelombang tujuh lautan
merekah tanah-tanah pusaka
merah darah membuak
bergelut antara amanah
dan apa yang terpahat
jeritan nafas yang berputar
di hujung pintu syurga
kuntuman bunga-bunga
yang mekar mewangi
bersama doa teguh sejati
daerah itu sungguh ngeri
yang kini aman kembali
sejuta jeritan dan tangis
adalah ubat segala perit
membawa seribu erti
sinar roh suci terpancar
putih dan kudus zuriat
berkaca-kaca matanya
menatap kurnia dari Tuhan
belahan luka-luka yang lalu
adalah denyut-denyut aku
Dia adalah permata
ratu hatiku

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
24 Ogos 1999 9.30 pagi



Terima kasih ibuku. Semoga engkau meredhai
anakmu ini yang sering membuatkanmu
menitiskan airmata

Tuesday, January 5, 2010

Musafir Lalu

Kita cuma musafir lalu
Ditiup angin tinggal habuk
terkena kotor dan debu

Kita cuma musafir lalu
Singgah sebentar di tepi kali
meneguk nyaman air sesekali

Kita cuma musafir lalu
Jangan tetap di sesuatu
langkah kaki dengan sepatu

Kita cuma musafir lalu
Jauh perjalanan beribu batu
biasa tak sempat mati begitu

Kita cuma musafir lalu
Apa tiada dicari walau perit
Apa ada dipegang walau sedikit

Kita cuma musafir lalu
Ke negeri akhirat kekal abadi
Ke hadrat Tuhan mau bersemadi

Musafir-musafir!
Kita cuma musafir lalu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
21 Mei 1999 4.30 petang