Thursday, December 30, 2010

Setiap Kamu

Setiap kamu dari Adam,
dan Adam, dari
tanah

Kullukum li Adam, wa
Adam min turaab
Sabda Rasul-Nya

Setiap kamu adalah roh,
dan roh itu kepunyaan
Allah

Min ruuhi
Firman-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
06 September 09 7.30 pagi



Inspirasi dari firman-Mu, dan
sabda Rasul-Mu

Monday, November 29, 2010

Rintihan Umat

Wahai umat – yang di dadanya al-Quran
yang dulu wajah bersinar cahaya dari langit
tatkala dunia ini berada di penghujungnya
teringat akan ujar Nabi – Imam sekalian Mutaqqin
umatku banyak tak terbilang umpama buih di lautan

Wahai umat – yang diri ini sebahagian darinya
pernah mata ini menangis hati menjerit-jerit
ketika menyaksi lalai dan musnahnya insani
mengimbau bicara Nabi – cinta dunia takut mati

Wahai umat – yang sedang merintih hati
mampukah kita bertahan dan menahan
jika dengan sekadar iman yang ujarnya lagi
bagai carik dan tipis helai-helai bawang

Wahai umat – yang jika zamannya berputar
rindu pada kedamaian dan kebesaran silam
rahmat Junjungan dan keagungan Islam
mahu segera bersama bermusafir kembali
mahu menggenggam bara-bara api!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
23 Ogos 1999, 10.30 malam

Tuesday, October 26, 2010

Jendela Seni

Buat sahabatku di medan seni
jauh di mata dekat di hati
Buat taulanku yang rendah
diri dan baik hati

Tiliklah alam ini, bacalah alam ini
Pandanglah alam ini dari
rasa jendela seni

Nescaya berkatalah hati
pada diri sendiri

Betapa indahnya alam ini betapa
rapinya ciptaan Ilahi
Betapa agungnya
Allah sendiri

Allah, Allah, Allah
Allah, Allah

Rupanya yang dicari ada di sisi
tidak ke sana tidak ke sini

Terpegun kagum jadi
nanar

Tak terluahkan oleh
lidah ini

Tak tergambar oleh
akal ini

Tak terkarang oleh
tangan ini

Hanya yang berbakat sahaja sanggup
menyatakan rasa ini, mengikut
ke mana bakatnya jatuh
menurut pula ke mana
rasanya tumpah

Hanya yang sanggup itulah yang berjiwa seni
Hanya yang sanggup itulah
anugerah diberi!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 Oktober 1997 3.46 pagi

Tuesday, September 21, 2010

Pemimpin Kita

I
Tiap mata yang memandang
pasti hati rasa berdenyut
pada sebuah kejernihan wajah
yang selalu disimbahi wudhuk

Itulah budi terjemahan al-Quran
yang pasti menggetarkan jiwa
sesiapa saja yang berhadapan
sesiapa saja yang bersalaman
meskipun sebentar hanya

Wajahnya cahaya langit
jiwanya teguh bumi

II
Di bawah pemerintahannya
bumi diteduhi langit

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
14 November 1999

Tuesday, August 31, 2010

Sebuah Hari

Hari ini megah-megah
bendera berkibar-kibar
bersama kobar-kobar ketua
yang wajah kelat-kelat
Tuah-tuah berlainan warna
duduk-duduk melihat saja

Hari ini gagah-gagah
laut-laut jiwa terserlah
tangan-tangan mengepal
keris lembing dijulang-julang
sorak-sorak dan jerit teriak
hanya di cuping-cuping

Hari ini goyah-goyah
semangat-semangat tak seia
Jebat-jebat yang derhaka
lipatan-lipatan sejarah
yang lama-lama terpadam
yang baru terkoyak-koyak

Hari ini merdeka-merdeka
laungan-laungan dari pentas
buat mengabur mata-mata
bagaimana hati-hati merdeka
jika suara-suara tidak dipeduli
jika rumah jerejak-jerejak besi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
25 Ogos 1999 untuk 31 Ogos 1999



Seruan – Mari Merubah Tarikh

Thursday, August 26, 2010

Wahyu Pertama [II]

Wahyu pertama dari Tuhan,
adalah watikah untukmu,
tuan

Kau adalah utusan Tuhan,
untuk seluruh
alam

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
04 September 09, ba’da taraweh



Inspirasi dari 17 Ramadhan yang
bersejarah

Thursday, August 12, 2010

Taraweh dan Baca

Moga malam kita
taraweh dan
baca



Bersama rukuk-rukuk
dan sujud — panjang
dan lama

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
01 Ramadhan 1431



Ya Allah! Nabi-Mu inspirasi
Kuatkanlah aku untuk
mengaplikasi

Saturday, July 17, 2010

Sejadah

Usang sejadah, adalah saksi
betapa sujud
kita

Panas airmata, adalah bukti
betapa insaf
kita

Agung Tuhan, adalah segala
betapa hamba
kita

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
20 Jun 1999

Sunday, June 27, 2010

Kawan Dan Pesan

Kawan — keringkanlah airmatamu jangan tumpah
jangan jatuh ia walau setitis, jangan kawan
karena itu hanyalah baru permulaan cuma
dari sebuah perjalanan yang maha jauh, jauh

Kawan — jika kehidupan itu laksana kota binaan
maka ia dibangunkan hanya untuk menjadi hiasan
bukan untuk kemegahan, kediaman atau diwariskan
karena detak jantung kita akan terhenti akhirnya
untuk kembali berdenyut kekal di sana selama

Kawan — pesanku padamu hanya satu yang itu
pahatkan kalimah tauhid dalam jiwamu berpadu
jangan banyak berduka dan bersusah hati
apa yang telah ditentukan itulah yang terjadi

Kawan — tetaplah di hadapan gerbang pintu Tuhanmu
Barang yang teguh ke langit tegaklah ia di bumi!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
10 November 1999, 8.30 malam



Sungguh Tuhan, Engkau Maha Kaya
patahku ini ilham dari-Mu
adalah untukku sendiri

Sunday, June 13, 2010

Teknologi Yang Hilang

(Ketika anakku merosakkan
handphoneku)

Ah, anak-anakku
Buya tak marah, buyamu tak kisah
meski kalau kau hilangkan
lagi sekali

Apa erti satu teknologi, kalau
tidak dapat aku syukuri
anugerah yang
Engkau beri

Biar hilang teknologi
asal engkau dekat
di hati,

kerana engkau adalah
anugerah paling
buya hargai

Biar hilang teknologi
asal Engkau di
dalam hati,

kerana Engkau adalah
hidupku dan
mati

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
30 Julai – 25 September 09



Inspirasi dari artikel abuyon
Teknologi Yang Hilang

Tuesday, June 1, 2010

Tanah Ini

Jika tanah ini kembali bergetar
menyeru-nyeru nama dan roh yang berserak
biar berkumpul semula kesatria terbilang
menyalakan obor buat kita berjuang

Betapa kotor dan panas sekitar
yang debu dan udaranya nafas kita
terus-terus bergerak dan berputar
biar ia menyesak dan masuk ke mata

Jika tanah ini menjerit meminta ditegakkan
keagungan dan kebesaran kerajaan Tuhan
tanpa darah dan airmata adalah keajaiban
mara kita antara sejuta doa dan seribu kekuatan

Titis darah pertama yang telah tumpah
membasahi tanah-tanah ini dan merah
terus mengalir ia dan tak pernah henti
subur segala yang terkandung — isi dan inti

Bahawa kita adalah manusia-manusia
yang dibangunkan dari semangat dan jasad
dari zat-zat keteguhan serta keyakinan
yang tak terlawan tak terkalahkan

Jangan gentar sesiapa berjuang
meski berkorban nyawa dan apa
demi untuk tanah ini!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
30 Oktober 1999, 5.20 petang



Untuk Palestin dan mereka yang
terkorban kerananya. Moga
kalian syahid!

Thursday, May 27, 2010

Asal Mula Kita

Dari tanah, kita dijadikan
kepada tanahlah kita
bersemadi

Dari Tuhan, kita datang
kepada-Nyalah kita
kembali

Dari tanah kita jadi,
kepada tanah kita
semadi

Dari Allah kita datang,
kepada-Nya kita
kembali



Wahai, belum sampaikah
waktunya kita ingat
kepada-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
06 September 09, 8.40 pagi

Thursday, May 20, 2010

Menara Cita

Sinar pagi ini mentari menyegar rasa
kertas yang kubaca isinya gembira
tersenyum ia mataku menatap mesra
seakan berbicara mengatakan sila
bagai mengerti hasratku yang lama
terpendam dan masih menyala

Istana pengetahuan, kujejak kaki di sini
hatiku teguh demi mencapai menara cita
bernafas aku di jantung bumi ini

O Kawan — kenang-kenangkan aku di sini
dalam waktumu yang padat, jangan sampai hilang
segala rasa yang beredar, di antara
gerak-gerak saat

O Tuhan — terima kasih pada-Mu hanya
Terlaksana segala cita dan hajat, sujud aku pada-Mu
untuk bangun mengenggam cita,
dengan izin-Mu jua

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
9 November 1999, 3.00 pagi



Catatan ketika mendapat surat tawaran
ke sebuah universiti di selatan
tanahair

Sunday, May 9, 2010

Ingatan Dari-Nya

Ah, malaikatul-maut mengintai-ngintai
kita, di balik ubun-ubun kepala sedang
kita asyik mereguk nikmat dunia
dengan penuh berahi dan cinta

Hanya sesekali kita, ingat
dan terbuka

bilamana Allahurabbi
tunjukkan kuasa dan
Jalal-Nya



Allah, Allah, Allah,
Allah, Allah

Menerobos ke dalam, sayup-sayup
bergema dan jauh tanpa
gerak dan suara
adalah Dia

Allah, Allah, Allah
Allah, Allah

Terdengar nafas dari degup
jantungku yang
pecah

Allah, Allah
Allah

Terhidu hangit dari getar
hatiku yang
hangus

Allah, Allah
Allah

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
06 Mei 2010

Wednesday, April 14, 2010

Gerak Perjuangan

Tua dan muda
sama bergerak berasak-asak
menolak debu yang kian pekat
yang penuh hitam dan mungkarat

Berjuta wajah
yang merah dan panas
bagai api yang menjilat
menyambar mana yang sempat
membakar dada meluap-luap

Takbir suci dan sorak semangat
sama pecah sama bergegak
dari luahan rasa tersarat
yang terpendam dan pekak

O, betapa dahsyat
jika dicoretkan api rasa ini –

Keadilan terencat, merobek
dada kebenaran akibat
menegak suatu gerak
perjuangan!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
18 Mei 1999 2.00 petang



Inspirasi dan pengalaman ketika berada
di Kuala Lumpur bersama satu gerak
yang mengubah lanskap
politik tanahair

Sunday, April 11, 2010

Tak Tahu Nama

Sering kita bertegur sapa
Tak tahu nama, tersenyum
cuma

Bahagiakah kita, esok-esok
di daerah sana—

bila Tuhan tidak bertanya,
nama dan tidak pula
menyapa

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
02 Ogos 09 11.00 malam

Tuesday, April 6, 2010

Berikan Sekali-sekala

Sekali-sekala, berikan anak-anak
hidangan ikan kering, nasi dan air
kosong, biar mereka belajar erti
masinnya garam, nasi sesuap
dan air seteguk

Biar mereka belajar
erti hidup

Biar mereka belajar erti
bersyukur — pada-Mu
Tuhan — biar mereka
menyebut-nyebut

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
04 September 2009, ba’da taraweh

Wednesday, March 31, 2010

Mencari Dia

Wahai,
Dia tak perlu dicari
Dia dekat di urat leher
sendiri

Allah, Allah,
Allah

Buta mata kita, hati kita
lebih-lebih lagi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
12 Ogos 2009 6.58 petang

Sunday, March 28, 2010

Seru Nafasku

Tuhan, kutarik nafasku dalam-dalam
kuseru-seru nama-Mu
Tuhan

Allah, Allah, Allah
Allah, Allah

Kuulang-ulang sampai
mataku terpejam

Kuulang-ulang sampai
gelora jiwaku jadi
tenang

seolahnya macam air di kali
yang tenang dan
nyaman

Allah, Allah, Allah
Allah, Allah

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
28 Mac 2010 8.30 pagi



Inspirasi dari artikel abuyon
Teknologi Yang Hilang

Saturday, March 27, 2010

Sejuta Tanda

Tangan kanan di kembang dada
Detak jantung di dalam ada

Jantung mengepam darah normal
Nafas keluar masuk biasa

Akal tertanya-tertanya pada
hati yang merasa

Hey — apakah
tanda!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 Mac 2010 5.58 pagi



Inspirasi dari artikel abuyon
Teknologi Yang Hilang

Wednesday, March 17, 2010

Denyutnya Jantung Kita

Hey anak-anak yang comot dan kurus
Di mana saja kau bermain dan tidur
menutup mata tanpa bantal dan
selimut adalah nikmat yang tak
pernah kami kecap dan rasa

Rumahmu – atapnya adalah langit,
lantainya adalah bumi meski
hanyir dan hitam-hitam

Pakaianmu kain lap meja, makanmu
basi dan sisa, tetapi di bibirmu
terukir senyum sentiasa

Hey kawan, denyutnya jantung
kita, meski kau dan aku tak
pernah merasa

Merdekanya lebih dari kita,
meski kau dan aku sering
melaungkannya

Menyerah kepada Tuhan,
dulu mereka dari kita!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 September 09 1.30 tengahari

Sunday, March 7, 2010

Cerita Nabi

(Kalau nanti anakku tanya
Nabi kita siapa)

Mari buya bercerita
Tentang Nabi kita, agar anak buya
kenal Nabimu sendiri

Buya, Nabi kita siapa
Dia adalah Nabi yang pertama dan utama
yang paling dicintai Tuhan
yang diberi nama Nur
Muhammad

Buya, ayah dan ibunya siapa
Ayahnya Sayyid Abdullah, ibunya Siti Aminah
Bangsa Quraisy dari Bani Hasyim
Nasabnya hingga ke Nabi
Ibrahim

Buya, akhlak Nabi guane
Nabi mempunyai akhlak yang paling mulia
terutama kasih sayangnya kepada manusia
Tawadhuk merendah diri pakaian peribadinya
Karena akhlaknya dapat pujian
dari Tuhannya

Oleh itu anakku, sollu ‘alan Nabi
sebutlah namanya selalu, jadikanlah
ia basahan lidah dan
jiwamu

Sollallah 'ala Muhammad, sollallah
'alaihi wassalam

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
02 November 09 1.11 pagi



Inspirasi dari Nasyid Qatrunnada
Mari Mengenal Nabi

Anak-anakku, bersalawatlah selalu meski
abuyamu tiada di sisi

Monday, March 1, 2010

Bukan Dua Kali

Ketika membaca sirah wafatmu,
berkali-kali aku menitiskan
airmataku

Aku rindu padamu ya Rasul,
Aku cinta padamu

Ah, bukan dua kali aku mencintaimu
ya Rasulullah

Bahkan aku mencintaimu,
yang tiada berkali-kalinya

Ya Rabbi solli ‘ala Muhammad,
ya Rabbi solli ‘alayhi wassalim,
ya Rabbi solli ‘ala Muhammad,
ya Rabbi solli ‘alayhi wassalim

Hatiku bernyanyi sayu,
penuh rindu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 Julai 09 2.30 petang



Inspirasi dari artikel abuyon
Dua Kali Aku menitiskan
Air Mataku

Masih terngiang-ngiang di telingaku,
anak-anakku menyanyikan
salawat itu

Thursday, February 18, 2010

Pagi Langsung Petang

Berpagi-pagi aku
berjalan menyusuri kaki lima
berlaga bahu dengan orang
berpusu-pusu, berduyun-duyun
bertali arus tak putus-putus
berpeluh-peluh aku
tanda letih, semput nafas
tanda lenguh, longgar sendi

Bang! air cincau satu
Lepas dahaga – syukur
pada Tuhan

Berapa? seringgit
Lepas bayar – terima kasih
pada manusia

Tapi letih aku, lenguh aku
bukan kerana penatnya berjalan
letih aku, lenguh aku kerana
mata cerah ini asyik memandang-mandang
menengok-nengok, menilik-nilik
wajah-wajah dan gerak-geri
sesiapa sahaja yang terkelih
sesiapa sahaja yang berselisih

Di gambar mata ini, kiri dan kanan
aneka macam, aneka ragam
ada yang nampak lesu, muram
ada yang nampak ceria, gembira

Tapi itu di orang, di awak?
Aku? Aku hanyalah pemerhati sepi
tabiat alam, tabiat insan dan tabiat diri
yang sedang langsung di pagi hari
dan akan terus langsung dan langsung
sampai ke saat petangnya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
06 Nov 1997 7.24 malam



Inspirasi Chow Kit Road

Tuesday, February 9, 2010

Hadiah Buat-Mu

Pagi ini, hening suasana di subuh hari
bagaikan ada sang malaikat turun ke bumi
buat mengirimkan rahmat dan barakah dari Ilahi
Tuhan Rabbul Jalil

Tenang rasanya di hati ini
setenang air di kali, barangkali
tatkala itulah aku menyembahkan wajah
berteleku bersujud menghina diri
di hadapan-Mu

Di atas helaian sejadah yang telah lama berbekas
(sudah usang rupanya sejadah itu)
bengkak birai mata ini – merengek-rengek aku,
tersedu-sedu aku, hampir kering agaknya
telaga air mata panas ini

Namun apalah dayaku apalah upayaku
itulah yang termampu sesalanku atas dosaku
hadiah dariku buat-Mu merayu ampunan-Mu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
7 Nov 1997 5.30 ptg

Tuesday, February 2, 2010

Antara Gerak

Seorang pemuda di tengah gelanggang
kaki melangkah tangan menari-nari
pandang matanya gerun seteru
dalam dadanya amanat pak guru

Musuh menyerbu kaki menerjah
elak tak elak pukulan singgah
jatuh tersungkur rebah ke tanah
kunci matinya menyekat darah

Bila darah bercampur keringat
alam dan insan menjadi satu
dalam diam musuhnya awas
sekali gerak sepuluh tewas

Gerak kita gerak Dia
Bukan kita tapi Dia

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 Ogos 1999 5.30pagi

Thursday, January 28, 2010

Warna Sejuta

Sungguh rajin dia bekerja
kalah kita, warna hijau naik ke muka
tapi di balik wajah yang gembira selalu
menguntum senyum lebar sampai
ke merah jantung ke tasik jiwa
ada retak seribu ada warna sejuta
manik-manik resah pohon rasa
titis-titis gelisah hutan sengsara

Biar bebanan di sana selesa
biar pundak di sini derita
namun buat menyerah buta
pantang sekali!

Dari tarikan nafas,
abuyon
11 November 1997 2.00 petang

Saturday, January 23, 2010

Roda Adat Dunia

Sekian lama hilang
baru kini muncul
mesti ada sebab
mesti ada benda

Bukan kosong sahaja
bukan saja-saja
bila senang entah ke mana
bila susah ke sini juga

Itulah manusia cela
tak sedar siapa diri
tak kenal muka sendiri

Tangan menadah muka meminta
mulut berkata tiada malu
didesak-desak mahu selalu

Dasar manusia durjana
bila dapat apa dipinta
lesap tak nampak muka

Macam biasa
tak ditolong, kawan
bila ditolong, setan
Itulah roda adat dunia

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 November 1997 8.45 pagi

Tuesday, January 19, 2010

Serikandi Dua

Serikandi dua gigih bekerja
keluar mencari segantang rezeki
untuk nanti pulang sehidang
bersama famili dan suami

Ketika mentari tiada di mata
hendak didongak terlampau cahaya
berehatlah masa berehatlah rasa
berehat jugalah dia

Serikandi dua orangnya ceria
tampak lesu di air muka
sudah lama berbadan dua
nanti akan berputera

Tekun bekerja hingga lupa masa
tapi tak lama, dia sudah terasa
lapar dan dahaga

Tauhu mangkuk disuap satu-satu
O alangkah nikmat rasa
penat sehari hilang
sekelip mata

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
11 November 1997



Inspirasi ketika bekerja di Menara
Tun Razak, Kuala Lumpur

Friday, January 15, 2010

Ya Tuhan

Ya Tuhan — tak terdaya hamba-Mu ini
mengangkat tinta buat menterjemah kata-kata
dari rasa hati yang musnah mengenangkan
betapa banyaknya dosa dan noda

Ya Tuhan — sungguh berdosa hamba-Mu ini
masih banyak dosa selaut tak terbilang
wahai yang dhaif wahai yang hina
betapa kontang tandusnya jiwa

Ya Tuhan — jangan murka hamba-Mu ini
betapa aku ini jahat dan berdosa
hati penuh hitam tangan penuh darah
muka tiada wajah lidah yang pahit

Ya Tuhan — hamba-Mu menadah
syurga-Mu tak layak neraka-Mu tak daya
pintaku hanya satu hasratku hanya itu
siramilah hati ini dengan air-air maaf-Mu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
09 Ogos 1999 10.00 pagi



Ya Allah ya Tuhan Allah ya Allah
Engkau mengetahui hal
keadaan
diriku, kepada-Mu aku
berserah diri

Sunday, January 10, 2010

Ratu Hatiku

Ketika getir bertarung
antara langit dan bumi
bergelombang tujuh lautan
merekah tanah-tanah pusaka
merah darah membuak
bergelut antara amanah
dan apa yang terpahat
jeritan nafas yang berputar
di hujung pintu syurga
kuntuman bunga-bunga
yang mekar mewangi
bersama doa teguh sejati
daerah itu sungguh ngeri
yang kini aman kembali
sejuta jeritan dan tangis
adalah ubat segala perit
membawa seribu erti
sinar roh suci terpancar
putih dan kudus zuriat
berkaca-kaca matanya
menatap kurnia dari Tuhan
belahan luka-luka yang lalu
adalah denyut-denyut aku
Dia adalah permata
ratu hatiku

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
24 Ogos 1999 9.30 pagi



Terima kasih ibuku. Semoga engkau meredhai
anakmu ini yang sering membuatkanmu
menitiskan airmata

Tuesday, January 5, 2010

Musafir Lalu

Kita cuma musafir lalu
Ditiup angin tinggal habuk
terkena kotor dan debu

Kita cuma musafir lalu
Singgah sebentar di tepi kali
meneguk nyaman air sesekali

Kita cuma musafir lalu
Jangan tetap di sesuatu
langkah kaki dengan sepatu

Kita cuma musafir lalu
Jauh perjalanan beribu batu
biasa tak sempat mati begitu

Kita cuma musafir lalu
Apa tiada dicari walau perit
Apa ada dipegang walau sedikit

Kita cuma musafir lalu
Ke negeri akhirat kekal abadi
Ke hadrat Tuhan mau bersemadi

Musafir-musafir!
Kita cuma musafir lalu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
21 Mei 1999 4.30 petang