Thursday, December 10, 2009

Mancis-mancis Api

Mancis-mancis api
besar jasamu tak terkira
buat masak buat hangat
perlu api gores saja
terpercik nyala
siap siaga

Bang! api ada
Buat mencucuh
rokok sebatang
Malam nampak bara
siang kepulan ke udara

Malang, percik apimu
tak kuat menangggung
basah – seteru ketatmu
malang bertimpa, seteru bercambah
gores tak payah, basah tak kalah
karam jasamu dikekah lawan
pemetik api nama gelaran

Kita yang dulu diangkat, sekarang dihambat
Kita yang dulu dilonjak, sekarang dipijak
Akibat kemajuan zaman!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 November 1997

5 comments:

  1. dengan sebilah mancis api
    kau guris menjadi puisi
    cantik sekali

    ReplyDelete
  2. salam Fauzi,

    Itu sajak lama, tetapi tetaplah
    berharga bagi saya.

    Moga Allah terus memberikan ilham,
    kepada saya dan anta.

    ReplyDelete
  3. MANCIS API

    Mancis api semakin kematu
    menjadi arang & terbiar
    sesekali dijadikan pencungkil daki
    dari celahan gigi waktu.

    Kilang mancis api tidak lagi
    memarakkan keminyan rasa
    semakin gelap bagai lombong arang batu
    yang terbiar menjadi kawasan larangan
    bakal didirikan kilang gas cecair
    batu api berapi-api memegah diri
    alasannya amat sukar disanggah
    takut hutan pupus lantaran bahan buatan
    yang perlukan kayu serta kertas
    untuk membuat kotak & batang ianya.

    Segores mancis api satu ketika nanti
    pasti akan lenyap dimamah zaman
    tinggallah kotaknya sekadar kenangan
    tidak lagi hotel-hotel menjadikan ianya
    barangan hiasan & cenderahati pelanggan.

    Mancis api terpercik nyala siap siaga
    membakar jasad usia & kemelut gelap-gelita.

    ReplyDelete
  4. salam Rodi,

    Terima kasih kepadamu juga. Moga-moga
    beroleh rasa, Insya-Allah

    ReplyDelete