Tuesday, December 29, 2009

Detak Jantung

Berdetak-detak jantungku
darah yang mengalir lesu
akal-akal yang bergetar
habanya membahang
ke seluruh daerah

Khabar dari jauh itu luka
tajam belati menghiris hati
yang belahnya adalah dua
ingatan sebagai hamba-Nya
adalah kifarah dosa

Kugenggam segala jiwa
dan kurobek-robek semula
atas benteng hukum yang teguh
tali yang diikat telah putus
mentari tak kenal siang
benih tak kenal tanah

Dan di ujung malam itu
nafas-nafas kudus dari bumi
menghamburkan sejuta rasa
keredhaan untuk-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
26 Ogos 1999 10.30 malam

11 comments:

  1. Ya ... kenapa manusia suka menjunjung langit milik orang lain, hingga lupa bangsa dan tuhannya.

    ReplyDelete
  2. Barangkali kerana bila lihat
    langit orang nampak
    cantik

    Langit sendiri dongak
    pun tidak!
    ____

    Memang, sajak ini boleh ditafsir
    menurut persepsi dan kefahaman
    masing-masing

    ReplyDelete
  3. salam

    tuhan,
    Kau yang menjadikan semuanya,
    antara langit dan bumi,
    dan seluruh isi alam,
    namun
    kenapa tuhan,
    kau jadikan manusia,
    yang mengundang bencanaMu?

    ----------------
    Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.
    (al-baqarah;ayat:30)

    -----------------

    Aku redha dengan jawapanMu itu Ya Allah..


    ;)
    wassalam.

    ReplyDelete
  4. salam cahya,

    Cuba baca sekali lagi, dan kali
    ini kaitkan ia dengan hubungan
    antara manusia

    Chayok! Chayok!

    ReplyDelete
  5. salam..... sebenarnya..
    banyak kali aku membacanya...
    mungkin ilmuku ak cukup dalam untuk memahaminya..
    maafkan aku...

    ReplyDelete
  6. salam setia,

    Tak mengapa tetapi cubalah
    lagi sekali, cuma kali
    ini apakata baca
    dengan hatimu

    Bukan dengan
    akalmu :)

    ReplyDelete
  7. salam..

    tambah sikit..
    jika tak dapat juga..

    berhenti sebentar..
    kita minum dulu..
    ;)

    *Bro
    saya dah kaitkan dah pun..
    wah..
    memang jiwang..
    heheh;)

    wassalam..

    ReplyDelete
  8. salam cahya,

    Jiwang ke .. adik lagi
    jiwang tak

    Itu pasrah
    namanya

    ReplyDelete
  9. jika ada detik jantung
    adalah keredhaan dari Nya semata
    kalau ada kifarah dosa
    dari degup jantung
    itu adalah rahmatNya jua

    ReplyDelete
  10. salam Fauzi,

    Jika ada perkataan yang
    benar, perkataanmu
    itulah

    ReplyDelete
  11. salam abuyon...
    mungkin itu masalahku..
    membaca dengan aqal.. bukan dengan hati.

    terima kasih atas nasihatmu.
    Insya Allah, pasti aku cuba memahaminya.

    ReplyDelete