Tuesday, December 29, 2009

Detak Jantung

Berdetak-detak jantungku
darah yang mengalir lesu
akal-akal yang bergetar
habanya membahang
ke seluruh daerah

Khabar dari jauh itu luka
tajam belati menghiris hati
yang belahnya adalah dua
ingatan sebagai hamba-Nya
adalah kifarah dosa

Kugenggam segala jiwa
dan kurobek-robek semula
atas benteng hukum yang teguh
tali yang diikat telah putus
mentari tak kenal siang
benih tak kenal tanah

Dan di ujung malam itu
nafas-nafas kudus dari bumi
menghamburkan sejuta rasa
keredhaan untuk-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
26 Ogos 1999 10.30 malam

Monday, December 21, 2009

Tanda Kasih

Malam gelak bintang hairan
bulan enggan awan mahu
siapa yang kering siapa yang hangat
jantung berdebar badan senyum
tanah tertawa pohon mengilai
sang kodok di hutan
sahut-menyahut
tanda menang
tanda riang

Itulah kasih Tuhan
melimpah ke alam

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 November 1997 9.30 pagi

Friday, December 18, 2009

Di Suatu Taman

Babak 1

Di suatu taman
tampak segar dan nyaman
bunga kembang sejuta warna
kumbang terbang ke sini sana
yang mata sejuk memandang
tumpah sampai ke tasik fana
O, betapa indah suasana
terserlah rahsia Tuhan
mengatur buana

Babak 2

Di suatu taman
tampak ceria dan lapang
bunga mekar sejuta rasa
kumbang penat tidak terasa
berdenyut rumpun minda
mengalir sampai ke tasik jiwa
O, betapa indah suasana
terserlah rahsia buana
anyaman keagungan Tuhan

Babak 3

Di suatu taman
tampak indah dan damai
bunga harum merata
kumbang singgah meminta
yang hati segala gementar
tapi semua hanya sebentar
O, betapa suasana
sudah retak sejuta
sudah rosak binasa
pudar warna ternoda
dicemari dua manusia
adam dan hawa

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
15 Julai 1998



Inspirasi ketika ke Taman Tasik Titiwangsa
dan Perdana

Thursday, December 10, 2009

Mancis-mancis Api

Mancis-mancis api
besar jasamu tak terkira
buat masak buat hangat
perlu api gores saja
terpercik nyala
siap siaga

Bang! api ada
Buat mencucuh
rokok sebatang
Malam nampak bara
siang kepulan ke udara

Malang, percik apimu
tak kuat menangggung
basah – seteru ketatmu
malang bertimpa, seteru bercambah
gores tak payah, basah tak kalah
karam jasamu dikekah lawan
pemetik api nama gelaran

Kita yang dulu diangkat, sekarang dihambat
Kita yang dulu dilonjak, sekarang dipijak
Akibat kemajuan zaman!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 November 1997

Sunday, December 6, 2009

Warna Yang Tenteram

Ketika anak-anak di padang bola bermain,
berbunga hati mereka di bilik darjah,
sama mengeja dan sama membaca,
melukis dan mengecat
tak kira apa warna

Jangan kita-kita yang kononnya matang
dan dulu, merasa garam menghitam
dan menghilangkan — warna-warna
harmoni dan tulus yang dipalit
mereka bersama penuh
tenteram

Mari anak-anak, kita mewarna
dengan kalam Tuhan, agar
dunia dan isinya aman

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 September 09 8.00 malam

Tuesday, December 1, 2009

Wahai Sang Lipan

Wahai sang lipan — maafkan aku
Engkau terpaksa kubunuh
Terhenti nafasmu dek
hentakanku,
maaf.

Telah kupinta ampun dari Tuhan
Kumohon maaf darimu pula
Sebab — bimbang aku
di hari pengadilan
engkau minta
dihakimkan

Tetapi wahai sang lipan — aku terpaksa
Engkau masuk ke taman larangan
Itulah hukuman yang telah
dijatuhkan

Wahai sang lipan — ketahuilah
Engkau merbahaya
karena aku
manusia!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
09 November 1999, 4.15 pagi



Adalah hukum — engkau meluka untukmu hidup,
engkau diluka untukku hidup, matilah engkau
dalam kemuliaan untuk kesejahteraan
insan – mudah-mudahan!

Pernah kuceritakan hal ini kepada
seseorang.