Monday, October 5, 2009

Nafas-nafas Yang Tertahan

Terbelah dada tujuh lautan, meraung
dari rongga perutmu menghempas
nafas-nafas yang tertahan antara
sejuta doa dan getir kematian yang
memenuhi seluruh ruang

Tanah-tanah yang punah dan bayangan
malaikatul-maut yang bergantungan
adalah hitam dan mengerikan

Ketika teriak dan terjahmu berhenti
seakan reda gelombangmu menipis
dan sewaktu-waktunya ia menjadi
mesra kembali,

ada selaut genangan darah merah
menyebak menghiasi wajahmu tenang
bersama gelimpangan jiwa-jiwa yang
menjadi korban tak bernyawa,
hanyut di perutmu adalah
pusara tanpa nesan,

tanpa tanda adalah gertakan
dari Tuhan untuk manusia
dan seluruhnya yang
lalai dan sentiasa
melawan



Untuk mereka yang bertarung
di antara keluar masuk nafas
penghabisan

Biar apapun nama yang dipanggil,
Ketsana di Vietnam dan Filipina
Tsunami di Samoa dan gempa
bumi di Padang

Biar kali yang ke-berapa dan di mana
pun ia menggulung, melengking dan
meledak, jangan engkau menyerah
meski tertewas

Moga engkau tenang bersemadi di perutnya
tujuh daratan dan tujuh lautan untuk
kembali menghadap Tuhan

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
03 Oktober 09 10.30 malam



Inspirasi dari Tsunami pertama dan
konco-konconya

13 comments:

  1. Salam .

    Tahniah.sajak yang bagus utk apa yg mahu digambarkan..

    ReplyDelete
  2. salam..

    saat itu,
    berlalu penuh liku,
    antara harta dihimpit nyawa,
    antara azab disapa sengsara,
    deras air mata membasahi halaman desa,
    yang kini berubah menjadi lukisan derita,
    bukan lagi seindah pagi dan senja dulu,
    zahir hati yang pilu,

    dan lagi,
    peristiwa ini bukan untuk dirai,
    jauh sekali untuk diperli,
    tetapi menjadi peringatan diri,
    bahawa hidup matimu,
    bukan kita sendiri yang kemudi,
    tetapi berlegar dalam genggaman illahi..


    *kita hanya hamba yang berkhidmat patuh menyembahNya..
    Al-quran dan Sunnah cukup garis panduannya.
    Dengan mendakwa hukum Allah itu kejam dan tidak mempedulikan hak asasi manusia..
    seolah-olah kita mencabarNya.
    Tak ade maknanya manusia tanpaNya.

    wassalam..

    ReplyDelete
  3. salam Hajia,

    Itulah saja yang dapat
    diberi, selain doa
    dan simpati

    Moga-moga Allah
    memberkati

    ReplyDelete
  4. salam cahya,

    Benar kita hamba sebab itu
    bersikaplah seperti hamba
    jangan sebagai raja

    p/s : bukan raja syahrul .. he

    ReplyDelete
  5. salam syahrul,

    Moga Allah tambahkan ilham
    untukmu,untukku juga

    ReplyDelete
  6. berlari pahlawan tegak berdiri...
    menggangkat pedang menghunus mati...
    kalah bertempuran tidak perduli...
    nafas berhenti disangka mati...
    rupanya tidur mencari Illahi...
    dalam mimpi bertemu bidadari...
    dibawa terus berjumpa Illahi...
    Malaikat nampak musuh mendekati...
    lalu ditikam jasad ke bumi...
    pahlawan bangkit dari mimpi...
    dilihat dunia tiada lagi...

    ReplyDelete
  7. Salam eid mubarok saudaraku Abuyon.. maaf lewat membalas.. jarang ke Ujana Diksi..hehe.. saya sentiasa menghulur dua tangan serta manis senyuman sesiapupun mahu bersahabat berkawan rapat. semoga perjuangan dalam penulisan peroleh berkat.

    Tentang duit raya.. tunggulah pakcik ni kerja tetap dulu ye..sekarang sedang membina kerjaya dan keluarga juga :)

    Hasbullah Mohamed Rahman @Hasmora
    Taman Bukit Angkasa, KL

    ReplyDelete
  8. salam Dhamah,

    Dilihat dunia tiada lagi,
    adalah di akhirat kekal
    abadi

    ReplyDelete
  9. salam Hasmora,

    Saya doakan, semoga berbahagia
    hingga ke syurga hendaknya

    ReplyDelete
  10. itulah adalah rahsia pahlawan berani...
    hanya cerita yang didapati...
    lalu mengutus ke puisi...

    adakah diakhirat...
    sedang dia bermimpi...

    ReplyDelete
  11. Darah itu tidak lagi merah
    dari perut bumi segalanya menerjah
    mahu menghentikan semua kemungkaran
    lalu baik anak kecil warga tua atau golongan istimewa semuanya menjadi mangsa bencana
    syahidlah hendaknya jika dikau beriman.


    Gegar takdir itu bukan kejam
    tetapi igauan kita yang leka & alpa
    membiarkan segala dosa melarat
    hinggakan jasad bumi tidak lagi larat
    mengampu beban nista kian porak-peranda
    sengketa di jiwa raga tanpa pembela
    angkuh & ego menindas rakyat jelata
    agihan harta negara tidak sama rata.

    Darah itu tidak lagi merah
    desah semalam tidak kenal pasrah
    asyik menuding arah tuju yang gundah
    seyogia siasah itu membawa padah.

    ReplyDelete
  12. salam sahabatku Idan,

    Ah, malaikatul-maut
    mengintai kita, sedang
    kita lupa, hanya sesekali
    ingat bila Allah tunjukkan
    kuasa-Nya

    ya Allah, ampunilah dosaku, dosa isteriku
    dosa anak-anakku, dosa ibu ayahku, dosa
    mertuaku, dosa keluargaku, dosa sahabat dan rakanku dan seluruhnya umat

    ya Allah

    ReplyDelete