Thursday, October 8, 2009

Fatehah Untuknya II

Dari Allah kita datang, kepada-Nyalah
kita kembali, Al-Fatehah
untuknya

Dia telah pergi menemui,
Tuhannya

Moga berlapang dada,
siapa yang masih
ada



Pesanan itu adalah untuk aku tak
terperi kerana dia yang pergi
adalah sahabatku sendiri

Meski beberapa tahun lebih tua dariku,
Dia sering merendah diri dan aku
memahami, lantaran itu aku
sentiasa hormat padanya
peribadi

Kita yang dulu pernah kembara,
ketawa bersama, makan sekali
bercerita tentang anak-anak
dan murni cita-cita, kini
telah tiada lagi

Senpai, kau adalah sahabat
dan seorang abang dunia
sampai akhirat



Siapa yang dekat, siapa yang wujud
di dalam hati, pastilah airmata
mengalir walau setitis tatkala
berita kematian terbaca
di mata atau terdengar
di cuping

Dua mata ini tambah berkaca
bilamana melihat wajah muram
kakak dan riang adik-adik
bermain

Dan isteri yang terserempak
di perkuburan saling menyapa
tanpa suara adalah sebak
di dalam jiwa

Hanya senyuman yang pahit, saling
mengangguk dan mengerti
rasa dan suasana

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
05 Oktober 09, 11.50 pagi
[Saat menyolatkanmu, mengusungmu
ke perkuburan]



Untuk sahabat, Hanifa Razali
Kembali ke rahmatullah
pada 04 Oktober 2009
jam 6.55 petang

12 comments:

  1. perginya dia kepada Dia...
    adakah bisa bersua lagi...
    bermadu kasih seperti semalam...

    rintih hati dia menungguNya...
    pulang akhirnya kepangkuanNya...
    aku hanya menunggu menanti...
    berjumpa dia bersama Dia...
    harapan dihati menanti mati...

    ReplyDelete
  2. salam ziarah,

    takziah kpd keluarga almarhum. semoga Allah menempatkan beliau bersama-sama manusia terpilih di sisi-Nya.

    ReplyDelete
  3. Takziah,

    Mati terlalu dekat...

    ReplyDelete
  4. Salam Abuyon,

    "takziah untuk keluarga sahabatmu".

    ReplyDelete
  5. Salam anakanda Abuyon,
    Takziah dari ayahanda buat keluarga sahabatmu. Semoga dicucuri rahmat Ilahi

    ReplyDelete
  6. Kita semakin tua sebenarnya
    belum pernah kita temui
    seorang sahabat yang kita pandang
    lagi lama tidak bersua
    lagi nampak muda
    lagi lama tidak bersua
    lagi nampak ceria
    lagi lama tidak bersua
    lagi gagah sasa. Mana ada.

    Kita semakin tua sebenarnya
    makin payah mengukir kata-kata
    makin sukar bersantai bahagia
    terlalu banyak waktu memisahkan
    keriangan & kesihatan yang tegar
    bagai zaman remaja kita yang leka
    pantas bergerak serta pantas bertindak.

    Kita semakin tua sebenarnya
    maka itu kita seharian mengiringi
    pemergian sahabat kita tanpa diduga
    esok atau lusa yang pasti giliran kita pula
    meninggalkan dunia yang fana ini
    meninggalkan esak cinta & airmata
    bagaikan imbauan fatamorgana lena semata.

    ReplyDelete
  7. Terima kasih semua,

    Mati itu mesti meski
    sekali

    Setiap kita pasti
    menemuinya

    Hanya waktu, tempat dan
    bagaimana

    Ya Allah, matikanlah kami
    husnul khatimah

    ReplyDelete
  8. salam..

    pada deretan nisan,
    ditemukan doa dan tangisan,
    meruntuhkan langit keangkuhan,

    dan seluas pemakaman,
    beburung terbang riang menabur fatihah,
    rumput-rumput setia membaca yassin,
    angin-angin terus menerus melukis keteduhan,
    tatkala sebujur kaku mengisi taman keredhaan,

    inilah lumrah kehidupan,
    setiap derai tawa ada tangisan,
    setiap bait cinta pasti memanggil rindu,
    setiap diri hamba pasti ada tuanya,
    setiap yang bernyawa pasti meninggalkan kita,


    *takziah,
    munkin inilah yang terbaik buat allahyarham..
    'berada hampir di sisiNya..
    Allah lebih menyayangi dia.
    Al-fatihah...

    ReplyDelete
  9. salam cahya,

    Benar perkataanmu adik, tiap
    ketentuan-Nya pasti berhikmah

    Cuma, kita sebagai manusia
    pasti ada rasa terkilan
    kerana ada lagi yang belum
    sempat kita buat bersama meski
    sering bertegur sapa
    dan bergurau senda

    ReplyDelete
  10. salam..

    alfatihah buat Hanifa Razali moga rohnya ditempatkan bersama2 orang2 yang soleh..amin.

    ReplyDelete
  11. salam anak laut,

    Terima kasih, moga roh beliau
    dicucuri rahmat Allah
    sebanyak-banyaknya

    ReplyDelete
  12. Salam sahabat,

    Takziah..

    Moga Allah cukupkan kebajikan keluarganya atas permergian Allahyarham Hanifa Razali..Moga Sahabat tabah kehilangan sahabat yg dikasihi..aameen.

    ReplyDelete