Tuesday, September 8, 2009

Wahyu Pertama

Hira’ menjadi saksi, turunnya
wahyu suci kepadamu,
Nabi

Jibril datang memeluk — kuat
Dari belakang, menyuruhmu baca
berulang-ulang

Dalam gentar, kau menjawab
Ma ana bi qari

saya tidak tahu
membaca

Lantas, guru agung pun mula mengajar,
pelajaran pertama yang terpahat
dalam peradaban, manusia dan
segala apa yang berada
di bawah kolong
langit-Nya

Iqra’ bismirabbikalazzii
khalaq

Dalam resah, kau pulang ke rumah
diselimut Khadijah yang setia,
bijak dan cinta

Sewaktu-waktu, kau tenang dalam
pujukannya, jantung kembali
berdegup seperti sekala, kering
sebentar keringat dan apa
yang gementar

Khadijah menyusul saudara pendita,
bertanya makna peristiwa, khabar
yang dibawa, khabar gembira
buat umat manusia

Muhammad, adalah nabi lagi rasul
Dia yang akhir lagi agung, dia
adalah khatimul
anbia’



Wahyu pertama dari Tuhan,
adalah watikah untukmu,
tuan

Kau adalah utusan Tuhan,
untuk seluruh
alam

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
04 September 09, ba’da taraweh



Inspirasi dari 17 Ramadhan yang
bersejarah

14 comments:

  1. wahyu itu...
    menjadi kekuatan...
    kepada kau Muhammad...
    sehingga engkau sempurna...

    ReplyDelete
  2. Ia datang dari mimpi; puisi.
    kerana itu puisi terindah
    ditulis dengan mata terpejam...

    ReplyDelete
  3. Salam Abuyon,

    "manusia istimewa yang buta huruf, tapi celik hatinya - Muhammad s.a.w".

    ReplyDelete
  4. salam Dhamah,

    Yup, benar wahyu itu
    kekuatan Nabi

    Wahyu itu bila dicatatkan
    adalah mukjizat Nabi hngga
    ke akhir zaman

    Ia sumber kekuatan
    ummah

    ReplyDelete
  5. salam Syahrul,

    He .. ini salah kotak ni
    Tapi, saya terbiasa juga mendapat ilham
    ketika tidur, maksudnya bila hampir
    nak lelap, dalam kepala mari ilham
    terus bangkit semula, atau dibiarkan
    sambil diulang atau disusun-susun,
    baru bangun dan catat

    ReplyDelete
  6. salam cikgu,

    Yup, ummi yang celik,
    hati dan matanya juga .. he

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. WAHYU SUCI


    Ramai pintar membaca kalam-Nya
    namun tidak semua baitnya dihalusi
    berkurun ianya menyuluhi hati
    namun nur-Nya bagaikan gelap
    & masih leka dengan nafsu nafsi.

    Wahyu itu kekuatan Nabi namun kenapa
    sering menjadi perbalahan insani
    apakah jiwa tidak dapat menjiwainya
    apakah kalbu terbiasa amat dikaburi
    apakah impian asyik tidak kesampaian
    malahan sampai sanggup mengatakan
    wahyu itu silap diturunkan kepada Muhammad SAW
    Saidina Ali RA lebih utama & dimuliakan.

    - Yang lebih parah di Malaysia kini ada yang
    akur wahyu turun kepada Nabi Melayu.

    iDANRADZi
    Jenaris Kajang

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. salam..

    malaysia menjadi saksinya,
    turun wahyu palsu kepadanya,
    nafsu memeluk-kuat seluruh tubuh,
    menyuruh lafaz dari mu berulang-ulang,
    tanpa gentar,
    engkau menjawab,
    'ana kahar'

    saya kahar.

    lantas,guru nafsu mula mengajar,
    pelajaran kedua yang terpahat,
    dalam peradaban,manusia dan
    segala apa yang berada di bawah kolong
    langit-nya,
    dilangar tanpa waras,

    dalam resah,kau pulang ke rumah,
    di smping isteri,
    menyalakan sebatang Dunhill dibibir,
    kau tenang,menyedut dalam,
    kering sebentar keringat,

    ya,
    "Aku rasul melayu"..
    isterinya terpinga-pinga,
    sambil memutar-mutar senduk di tangan,

    Kahar,
    dah tiada nabi lagi,
    selain junjungan kita,
    Nabi Muhammad S.A.W,
    dan kita hanya umat,
    Hamba kepadaNYA,
    siapa kita dalam melawan kalamNya?

    *tumpang lalu ye abg abuyon..
    ;)
    selingan tentang most wanted RM20,000
    Jakim,
    KAHAR AHMAD.
    mendakwa dirinya Rasul melayu,
    si buta pun tahu ketawa mendengarnya..
    Astagfirullah..
    taubat en.kahar jika anda membaca coret ini.

    salam malam ulung seribu bulan..
    wasslam..

    ReplyDelete
  11. salam... wahyu pertama yg diturunkan juga ayat pertama untk sebuah naskah sastera teragung.

    Sastera dlm penulisan, juga sastera dlm kehidupan.

    ReplyDelete
  12. em... bukankah alquran itu puisi yg paling indah? dan keadaan nabi ketika menerima wahyu bolehlah dikatakan seperti bermimpi... kan?

    ReplyDelete
  13. salam Idan dan cahya,

    Idan, saudara cahya telah mengulaskannya untuk saya.

    Cahya, pecah ketawa saya, membaca sajakmu itu .. pandai dia ya hehe

    Kahar - mengaku jadi rasul ya. Hmm .. tidak hairan sebenarnya, lebih-lebih lagi di akhir zaman, sebab ketika Nabi Muhammad masih hidup lagipun, sudah ada yang mengaku Nabi - Musailamah Al-Kazzab

    Bo layanlah dia. Makin dilayan, makin menjadi.

    Tapi betul juga mana pihak berkuasa, tak ada kuasakah sampai dibiar berleluasa.

    ReplyDelete
  14. salam KertasKarbon dan syahrul,

    Al-Quran bukan sastera, dan puisi. Ia lebih dari sekadar sastera dan puisi. Ia lebih tinggi dari semua itu.

    Nabi menerima wahyu dalam jaga. Gementar, berpeluh dan basah.

    ReplyDelete