Thursday, August 13, 2009

Revolusi Penulisan

Zaman ini, tiap orang mahu menulis,
adalah aspirasi

Zaman ini, tiap patah yang ditulis,
adalah kontroversi

Dengan ini zaman ini,
aku isytiharkan
sendiri –

Dengan terledaknya blog,
adalah revolusi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 Julai 09 10.50 pagi



Inspirasi dari artikel abuyon
Menulis sampai ke syurga

22 comments:

  1. Terima kasih tuhan
    kerana menurunkan hujan pada hari ini
    mana tahu bakal mencuci bersih
    seluruh permukaan bumi
    dari kotoran dosa, noda dan sifat tamak haloba manusia...


    slm...*awan

    ReplyDelete
  2. Terima kasih aryati,

    Terima kasih daun keladi,
    Kalau ada ilham, datanglah
    lagi ya :)

    ReplyDelete
  3. Salam Abuyon,

    "revolusi mental di atas blog".

    ReplyDelete
  4. salam cikgu,

    Meski revolusi, namun
    mulanya tetap
    evolusi

    ReplyDelete
  5. blog makin ditinggalkan...setelah facebook datang

    ReplyDelete
  6. salam..

    ya,

    pelbagai tinta acap membasahi,

    menzahirkan coretan isi hati,

    moga disandarkan kepada Dia,

    agar berjaya duniawi&ukhrawi..

    salam..

    ReplyDelete
  7. Salam Isma,

    Pada saya umur facebook tidak
    akan lama, serupa macam
    kawannya

    Blog lebih umum, tidak perlu
    dijemput dan menjemput

    Ke guane :)

    ReplyDelete
  8. Salam Cahya,

    Jangan lupa pesanku
    di Kalam Penyair,

    Sebagai penyair,
    kita harus berwatak jelas
    Kita harus berotak waras

    Harus berani dilempari bunyi
    Harus sanggup dihinggapi tuli
    ___

    Jiwang tidak
    sekali :)

    ReplyDelete
  9. salam..

    ye bang..

    jangan disindir begitu sekali,

    bagai dipanah petir di hati..

    mujur kesabaran,

    masih memujuk diri..

    _________

    baik bang..
    x jiwang lagi..

    ;)

    hehehe

    ReplyDelete
  10. Salam perkenalan

    Mohon saya letakkan link ini ke blog puisi saya.:)

    ReplyDelete
  11. salam Water Lily,

    Kecil tapak tangan, nyiru saya tadahkan. Moga beroleg rasa, faham juga di sini

    Moga Allah memberkati

    ReplyDelete
  12. salam cahya,

    Bukan niat hendak sindir ke apa dik,
    Kata mesti kata, sebab abangmu
    bersandar pada kata,

    Berkata benar meski pahit

    Maafkan saya kalau
    terasa
    p/s : jiwang boleh saja asal
    pada yang haknya :)

    ReplyDelete
  13. mencari-cari siapa diri...
    menyelongkar alam terbentang...

    tidak usah berkata...
    Allah maha mengetahui...
    katakan pada aku...
    hati siapa yang mampu menipu Illahi...
    katakan pada aku...
    telinga siapa yang mampu memekakan bila hati berkata...
    "aku bangga pada diri..."

    tidakkah kau malu pada Allah...
    apabila engkau berkata dalam hati...
    sedang Dia mendengarnya...
    walau kau menutup rapat...
    tidak sempat engkau berganjak...
    Dia lebih pantas berpijak...

    kau berkata lalu bangga...
    kau lupa rahmat siapa...
    engkau bersyukur dalam terjaga...
    apabila mimpi menyelinap...
    engkau rapuh tersungkur lena...
    meninggikan diri akhir mati...
    hanya Allah tidak mati...
    malah Wujud mengwujudkan engkau...
    Wujud Allah sujudlah engkau...
    membuang kebanggaan menelan kepahitan...

    engkau mengerti...
    tetapi engkau tidak berganjak...
    kerana seronok melihat indah...
    akhirnya dibaham kealpaan...
    ingatlah engkau akan mati...
    Allah sahaja kekal hakiki...

    ReplyDelete
  14. Salam sahabat, sejahtera
    atasmu

    Sahabat, tidak berseri laman ini
    tanpa bicara darimu

    Sahabat, kusangka kau hilang
    sudahkah kau menemui
    apa yang dicari :)

    Sahabat, moga Ramadhanmu
    bercahaya

    aku pohon untukmu
    untukku juga

    ya Tuhan, moga diampuni dijauhi
    hatiku sifat-sifat yang kau
    bongkarkan

    Terima kasih kerana
    sudi juga kau datang,
    sungguh

    ReplyDelete
  15. tiba-tiba terdetik...
    ibarat jauh akan pergi...
    dimana perlu diletakkan...
    jika tiada sudi menerima...

    jauh meneroka...
    tiada apa dicari...
    hanya menanti bila terjadi...
    umpama Khidir yang menyendiri...
    bertemunya umpama mimpi...

    tidak akan berhenti...
    setelah berdiri...
    rukuk pula menyusuli...
    tersembam sujud...
    duduk kembali berdoa...
    berdiri semula cerah suasana...
    berlayarlah penawar...
    bersendiri menyusuli...

    Ramadhan kali ini...
    membawa seribu erti...
    apabila melihat langit...
    dibawah tanah...

    ReplyDelete
  16. Ramadhan ini, adalah
    pintu

    Masuk kau dan aku ke
    daerah-Nya

    Bersama rukuk dan
    sujud-sujud

    Aku mahu
    uzlah!

    kau?

    ReplyDelete
  17. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  18. tidak mahu apa-apa lagi...
    cukuplah sekadar nikmat...
    yang telah diberiNya...
    ini pun tidak cukup...
    waktu menggunakannya kejalanNya...
    apatah lagi jika meminta...
    risau jika alpa menguasi...
    hinalah dijadikan sedemikian...
    kerana Dia mampu mengubah...
    apabila memberi...

    takut untuk meminta...
    kerana Dia tersangat istemewa...
    telah banyak meminta...
    nanti lupa diri ini hamba...
    berasa lain pula...
    apabila seringkali menerima...
    anugerahNya yang tidak terhingga...

    bersyukurlah...
    Dia mendengar...
    apa yang tidak diminta...
    tetap diberiNya...
    walaupun tidak meminta...

    ReplyDelete
  19. Sahabat, pesan guruku
    mintalah lagi meski malu
    di hati

    sebab Dia, Raja
    maha kaya, maha
    pemberi

    ReplyDelete
  20. telah diberi tahu oleh guruku...
    semasa dalam perjalanan...
    adakah kerana doamu itu Allah makbulkan...
    atau sememangNya Dia ingin memakbulkan...
    tidak perlu engkau bersuara...
    kerana Dia lebih mengethui...
    kerana Dia menjadikan engkau...
    telah tertulis itu takdir engkau...
    jika engkau berdoa...
    berdoalah kerna yang sepatutnya...
    jika engkau tidak tahu...
    diamlah...
    itu lebih baik...
    dari engkau meminta tetapi tidak menggunakan kejalanNya...
    sedangkan Dia memberi kerana kekayaanNya...
    dan apabila engkau meminta...
    tetapi tidak diendahkanNya...
    adakah engkau marah...
    lalu berputus asa...
    fikirlah mengapa meminta...
    barulah engkau tahu...
    adakah engkau layak untuk menerima...

    ReplyDelete
  21. Benar sahabat, benar gurumu
    tapi benar lagi Dia sebab
    Dia yang menyuruh
    kita meminta

    “Ud’uni astajib lakum”

    ReplyDelete
  22. benar hendaknya...
    mengapa Dia menyuruh meminta...
    sedangkan Dia maha mengetahuinya...
    hebat cintaNya...
    hebat sayangNya...
    walaupun ada yang melakukan...
    walaupun ada yang mengatakan...
    dengan paksa pasaaan...
    dengan helah lelah...
    tetap dikotakan...
    walau tangan yang meminta...
    penuh dengan dosa...

    riak takbur...
    bermaharaja dijiwa...
    mentenggelamkan ingatan suci...
    hilangkanlah semua agar terang...
    kekasihNya tidak terus meminta...
    sebaliknya bercermin muka...
    adakah benar itu dariNya...
    atau Dia ingin melihat...
    adakah hanya inginkan itu...
    bukan diriNya...
    cukupkah sekadar mengetahuinya...
    selepas itu minta apa pula...
    tamak tetap tamak...
    itulah manusia...
    tidak akan pernah puas...

    ReplyDelete