Monday, August 31, 2009

Bila Hendak Merdeka

Ketika menghitung hari akan tiba
Satu Malaysia sambut merdeka
Berita ini menggegarkan jiwa
Bila Melayu usung kepala

Lembu dan kepalanya adalah
simbolik — tanda protes
jiwa mereka

Kenapa dipijak-pijak kepalanya
Ia ibadah aqiqah dan
korban raya

Kenapa dihina agama mereka
kalau tidak bersetuju
dengan manusia

Hey kan marah kita bila dibuat
perkara yang sama — mana
pergi satu Malaysia

Kita tak mahu — esok baca berita
tertumpah darah kita dan mereka,
saat negara sambut merdeka
kerana seekor kepala

Ini zaman teknologi dan komunikasi
Kenapa tidak dihantar e-mail
atau sms saja



Hey mana budi bahasa
budaya kita

Mana Tuhan, mana ajaran
kitab-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
31 Ogos 09 6.00 pagi

9 comments:

  1. salam abuyon
    benar katamu
    sesunguhnya mereka masih belum merdeka
    mereka dalam keladak nafsu
    miskin jiwa
    miskin rasa
    bertindak tanpa akal
    dan...
    mereka tidak lebih dari kepala lembu yang mereka injak itu...

    ReplyDelete
  2. Salam Abuyon.
    Terima kasih bebanyak sebab tolong sy pasal templet tu. dah tukar dah:)
    #
    x taulah apa masalah diorang. Cuba bayang, kalo dlm 1 kwsn tu ada 4000 org bukan islam, dan ada 40 org islam (maknanya kena ada surau untuk semayang jumaat) adakah itu bermaksud org islam x bleh buat surau di tempat tu?

    ReplyDelete
  3. salam faziz ar,

    Itulah rasa saya tatkala
    mendengar berita, rasa
    bengang pun ada kenapa
    orang kita buat begitu

    Sebab, kalau depa buat
    begitu guna kepala yang
    lagi satu, ha macamana?

    Padahal, boleh duduk
    semeja

    ReplyDelete
  4. Biarkan kata,
    pyanhabib

    :)

    ___

    No problemo :)

    ReplyDelete
  5. Ada ketika mereka berfikir ke arah lain
    seandainya kita mungkin tak jemu
    runding berunding.

    Bukan menyolok sarang tebuan
    tetapi bak melastik sarang tebuan
    dengan kerang... agar kerang busuk
    & berpindahlah sang tebuan.

    Cumanya kita sering lupa
    tebuan ini boleh menyerang kita
    mati tekad mati perjuangan
    darurat hati darurat hasrat.

    (Seperkara lagi Abuyon kita pun tidak pasti
    kenapa permit itu diberikan. Katanya di sana tak sesuai didirikan kuil, penduduk sana bukan menghalang tetapi sekadar mahukan permindahan... Penguasa pula bagai endah tak endah... bila apa jua dibiar menjalar memang terbiasa menjadi liar!)

    Penduduk bawa kepala tuhan itu
    Pastinya sudah terlampau marah sampai hilang pertimbangan... biarkan! bak kata Pyanhabib
    ada ketikanya kita memang diajar agar kurang ajar untuk mengajar!.

    Musibahnya memang tersurat di mana-mana.

    Maka itu kita lihat adengan pelik-pelik seperti bakar bendera siap injak-injak lagi.. apa salah bendera itu?

    Pejuang berani mati, yang mati adalah kanak-kanak tak berdosa, perempuan tak bersenjata.

    Jika kita ke sekitar masjid lama Serdang ketika senja... Azan bergema & loceng kuil kling-klang bergemerencing sahut bersahut
    Masjid kita lusuh terpencil dua kuil mereka gah tersergam semakin membesar
    jaraknya sepelaung sahaja
    Siapa dapat menyekat ini.

    Itu yang terjadi di Batu Cave
    tenguk patung yang tercegat itu
    memang aku tak percaya
    bumi asalnya Tanah Melayu.

    Bagaikan Parameswara kembali ke agama lalu.

    ReplyDelete
  6. Salam sahabatku Idan,

    Mari kita tanya apa yang berlaku,
    apa yang nampak hari ini, adalah
    keputusan dan tangan orang
    dulu-dulu

    Dulu-dulu, siapa punya angkara
    Tanah Melayu jadi begitu

    Apakah masjid lusuh di tengah
    dua kuil itu baru atau
    dulu-dulu

    Apakah patung di Batu Caves
    baru atau dulu-dulu

    Orang kalau berkuasa, perangainya
    begini, ia ibarat - bila di orang, salah
    bila di kita, tak apa

    Negara kita, negara merdeka
    rakyatnya bebas beragama
    tapi kita masih tidak
    menerima hakikatnya

    Barangkali benar, ia satu cara
    mungkin dengan itu, baru suara
    didengar oleh pekak penguasa

    Tetapi jika pijak kepala yang
    berlandaskan agama, itu
    bermain api namanya

    Dalam negara merdeka penuh
    warna bangsanya, jangan sesiapa
    bermain api agama, takut disimbah
    minyak, membakar seluruh
    negara

    Apakah tidak ada cara, kepala
    lembu juga yang diarak, padahal
    lembu itu ibadah kita juga

    Besar atau kecil atau di mana rumah
    ibadah mereka atau kita terletak
    pada bijak pengurusan
    orang kita juga

    Tetapi kalau menyalahi syarak meski
    betul pada adat, kita tentang
    kita lawan

    ReplyDelete
  7. Sudah usung kepala lembu.Entah kepala apa yang akan diusung bila hilang kuasa pusat, nanti.

    ReplyDelete
  8. salam Isma,

    Itulah kalau orang pendek akal,
    kalau diturut nafsu marah,
    memang terasa ringan kepala
    Hendak lempang orang
    saja

    Kita tak mau, lain kepala
    pula yang diusung
    sebab turut hawa
    nafsu

    ReplyDelete
  9. "Laporan yang diterima, terdapat ramai dikalangan mereka yang menyertai demonstrasi tersebut bukanlah penduduk seksyen 23. Persoalannya mengapa mereka juga turut serta?"

    Rasanya ada mainan dari Pembawa Minyak yang mahukan api memarak di Selangor... (Mungkin)

    Saya tetap mengatakan... bila apa jua dibiar menjalar memang terbiasa menjadi liar!

    Siapa yang memberi permit kuil itu didirikan di kawasan yang penduduknya majoriti Melayu itu yang lebih dulu perlu dihakimi...

    Saya sendiri tinggal di kelompok kaum India yang kebanyakannya bela anjing. Anak saya pernah digigitnya ketika melintasi rumah jiran waktu mahu ke kedai. Empunya anjing nampak kejadian tersebut tetapi tidak pun datang memohon maaf, anjingnya memang liar tidak diikat; Terbaik memang saya elok buat laporan Polis... sejarah dulu mengajar saja; tahu saya buat. Saya bawa batu besar berdiri depan pagar rumah India tersebut mahu membaling anjing itu sampai mampus!!!. Selepas itu saya tak nampak anjing tersebut.

    Untuk pengetahuan saudara, adik saya (satu ayah lain emak) keluar otaknya mati katak lantaran dibunuh samseng india. Saya yakin adik saya memang bukan cari pasal dengan samseng tersebut... Sampai sekarang Polis tak dapat menyelesaikan kes tersebut.

    Sama kesnya rumah milik isteri saya disewa oleh kaum india, saya buat aduan polis lantaran lebih dari 10 bulan dia tak bayar sewa. Sewanya sekitar RM600 sebulan. Terpaksa jual rumah tersebut lantaran tak mampu lagi bayar ansuran di bank ketika itu melonjak naik lebih dari RM1,000. Proses jual beli 5 bulan, bayangkan kami kerugian puluhan RM lantaran si india ini. Akhirnya pembeli rumah Cikgu kaum Cina bawa samseng, bawa parang, pedang segala baru si india ini mahu pindah. Semasa dia tinggalkan rumah tersebut... hancur!, sampah sarap, rumah sudah tak jadi rumah, hutang bil air, elekrik bertunggak... huh! memang gerladangan.

    "Kalau kerugian encik tak sampai RM10,000 kami memang payah mahu masuk campur.." Saya ingat kata-kata kopral di Puchong itu.

    Tapi ada rakan India saya peluk Islam nikah dengan gadis kita orang Kelantan. Memang baik orangnya. Dia amat rapat dengan saya.

    Maka itu terkadang memang kita payah mahu meladeni sesuatu kejadian... sekadar membiarkan ketentuan Ilahi... dia pasti menghukumnya.

    Tangan ghaib-Nya lebih tahu.

    ReplyDelete