Monday, August 31, 2009

Bila Hendak Merdeka

Ketika menghitung hari akan tiba
Satu Malaysia sambut merdeka
Berita ini menggegarkan jiwa
Bila Melayu usung kepala

Lembu dan kepalanya adalah
simbolik — tanda protes
jiwa mereka

Kenapa dipijak-pijak kepalanya
Ia ibadah aqiqah dan
korban raya

Kenapa dihina agama mereka
kalau tidak bersetuju
dengan manusia

Hey kan marah kita bila dibuat
perkara yang sama — mana
pergi satu Malaysia

Kita tak mahu — esok baca berita
tertumpah darah kita dan mereka,
saat negara sambut merdeka
kerana seekor kepala

Ini zaman teknologi dan komunikasi
Kenapa tidak dihantar e-mail
atau sms saja



Hey mana budi bahasa
budaya kita

Mana Tuhan, mana ajaran
kitab-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
31 Ogos 09 6.00 pagi

Saturday, August 29, 2009

Anugerah Ilham

Debur ombak pantai hijau pohon rimba liar merata
Deru angin lihat biru angkasa tanah subur di bumi nyata
Siapa pula yang sanggup merasa,
sanggup pula menyata

Jika pelukis terpaparlah ia warna-warni di kanvas rasa
Jika penyair terlontarlah ia kata indah di pekak udara
Jika pengarang tertumpahlah ia
dakwat tinta

Tak tertahan anugerah itu datang mencurah-curah
Tanpa sekatan tanpa batasan tak kira masa
di mana-mana

Laksana air gunung mengalir deras
ke lembah-lembah

Bukan paksaan, bukan bisikan, bukan waham
Tapi dipanggil orang — ilham

Terima kasih
ya Tuhan

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
13 Oktober 1997 3.46 pagi



Inspirasi dari sajak ini, saya telah menulis artikel
Suara Rasa Dari Jendela Seni [baca]

Bacalah sahabat di laman
Dari Tarikan Nafas
@buyon

Wednesday, August 26, 2009

Dalam Suasana

Dalam suasana ketika bersama
Dengan adab dan adat-Nya,
meski di alam maya
adam dan hawa

Moga-moga beroleh rasa,
moga bersih zahir dan
batin kita

Bila mengikut
aturan-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
18 Ogos 6.30 petang



Peringatan kepada blogger
berlainan gender

Tuesday, August 25, 2009

Doa Yang Satu

(Hari pertama ketika waktu nikmatnya
orang berpuasa)

Sungguh riang anak-anakku
Saat berbuka hampir tiba
siapa tak puasa, siapa
berpuasa

Dengar tak dengar antara,
telinga menangkap azan
di maghrib udara

Anak sulungku dengan sukanya
menyampaikan khabar
gembira

Buya, bang doh

Anak-anak tangan bersedia, menadah
doa seperti biasa bila hidangan
di depan mata

Akupun mula membaca,
Allahumma lakasumna _______
serentak anak bongsuku baca,
Allahumma banya

Bila aku teruskan juga, lantas
dia menghamburkan
airmata

Dia menyeru-nyeru kepadaku
dengan tangisnya—

Baca semula, baca semula
baca semula
(dengan nadanya yang suka
kudengar)

O ya, dia tahu hanya doa yang itu
Meski pelat bila membaca, dia dulu
dia penghulu

Bila baca kita lain darinya, dia tak mahu
Kupujuk-pujuk kuberi lalu, bacalah
anakku doamu seperti selalu

Dengan lagunya, dia membaca
Kami ikut alunannya, kami baca
Dengan nama-Nya, kami
berbuka dengan
gembira



Ya Tuhan, aku jadi malu
Kau ajar aku melalui
karenah anakku

Perbuatlah, tiap pengetahuan
yang Kau beri walau
satu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
22 Ogos 09 7.30 malam



Inspirasi dari karenah anak bongsuku yang sudah
pandai baca doa walau satu dengan susunan lagu
yang ditiru dari abang Adinya itu

Sunday, August 23, 2009

Deklarasi Waktu Berbuka

(Ketika rehat-rehat menunggu
waktu berbuka)

Di muka komputer aku menonton
Upin dan Ipin atas talian bersama
anakku berempat dan umminya
(rumah kami tiada TV)

Aku mengusik anak
ketiga,

Siapa tak puasa, tak boleh
makan, tak boleh
buka

Tiba-tiba wajahnya berubah,
mahu menangis — tanda
protes

Tak mmbuh, adi posa
nak buka


Tiba-tiba adik bongsunya
pun menyatakan protes
yang sama

Tak mmbuh, adik poca
adik nak buka


Mereka menolak untuk
tidak berpuasa

(meski baru sebentar, umminya
suapkan nasi)

Mereka menyatakan deklarasi
bersama—

Kami sama-sama berpuasa,
Oleh itu, kami berhak
sama-sama berbuka


Baiklah anak-anakku, demi niatmu
yang teguh dan protesmu merdeka
abuya menarik balik deklarasi
abuya tadi—

Adi dan adik berpuasa ini hari dan
boleh berbuka

Mereka berhenti menangis, sebab
abuya mereka terpaksa menerima
deklarasi yang diisytihar
bersama



Ah, anakku kecilmu sudah tahu
perkataan puasa meski
tak tahu makna

O Tuhan apakah makna,
sungguh Engkau
Maha Kaya

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
22 Ogos 09 7.00 petang



Inspirasi dari anak ketigaku, Muhammad Al-Hadi
yang sering menyatakan mahu
tapi menangis

Friday, August 21, 2009

Masuk Ke Daerah-Nya

Ramadhan ini, adalah
pintu

Masuklah kau dan aku ke
dalam daerah-Nya

Bersama sembah — rukuk
dan sujud-sujud

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
20 Ogos 09 5.38 petang



Inspirasi dari seorang sahabat yang
berjalan menuju Tuhan

Wednesday, August 19, 2009

Kalau Tuhan Nak Sudi

Pagi Jumaat isteriku membakar sampah
Anak bongsuku bermain tanah

Tak lama, uminya marah-marah
Dia menangis, masuk ke rumah
mengadu pada ayah

Ya, mi wak ya
(dengan nadanya yang suka
kudengar)

Kupujuk dia kutanya, kenapa umi
marah-marah

Dalam pelatnya, dia
menjawab, tegas

Mi cuh bacuh
kaki, ya

Aku senyum nampak di muka
Dalam hatiku, pecah ketawa

Ah, kalau Tuhan nak sudi
apa saja boleh jadi



Untukmu anak, bila kau
besar nanti

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
28 Julai 09 12.10 tengahari



Inspirasi dari anak bongsuku, Muhammad Asy-Syazili
yang memanggilku obuya

Tuesday, August 18, 2009

Untukmu, Pyanhabib

(ketika pertama kali aku menikmati
sajakmu di blog)

Saudara, patahmu pendek
tetapi berisi

Nyata kau, dianugerah
kalam bestari

Ah, senang sekali kalau
dapat kita berinteraksi
meski hanya di
laman ini

Moga-moga kau meniti
atas kalamnya Ilahi,
Allahurabbi



Untukmu, Pyan
sebelum kau pergi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
30 Julai 09 3.00 petang



Sejuta terima kasih, bro

Thursday, August 13, 2009

Revolusi Penulisan

Zaman ini, tiap orang mahu menulis,
adalah aspirasi

Zaman ini, tiap patah yang ditulis,
adalah kontroversi

Dengan ini zaman ini,
aku isytiharkan
sendiri –

Dengan terledaknya blog,
adalah revolusi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 Julai 09 10.50 pagi



Inspirasi dari artikel abuyon
Menulis sampai ke syurga

Wednesday, August 12, 2009

Hadirin Dari Langit

Dari jauh, aku melihat kebesaran
majlis pengiktirafan ilmu dan
segulung kertas

Dari bawah, aku melihat kehebatan
peribadi dengan jubah dan topi-topi
di gah pentas

Ah, aku jadi bermimpi-mimpi
melihat sebuah kehebatan peribadi
yang agung dan terpuji

Di dalam kebesaran majlisnya
yang sederhana, dikelilingi sahabat
sejati dan dihadiri malaikat
dari langit

Dari tarikan nafas,
abuyon
Batu Pahat, Johor
08 Ogos 09 11.00 pagi



Inspirasi dari sebuah majlis yang
lewat kuhadiri

Tuesday, August 11, 2009

Ini Zaman Moden

Zaman ini zaman moden
Fikiran mesti terbuka, fesyen terbuka-buka
Jalan mesti pantas, cepat-cepat

Apa tunduk-tunduk, itu zaman dulu
Zaman sekarang kena cepat,
kena terbuka

Jalan mesti ke depan, tegak mendada
Bukan tunduk-tunduk,
lambat

Dah kalau tunduk, mestilah tak nampak
Dah kalau tunduk, mestilah lambat,
sokmo ketinggalan

Hey kawan — ini zaman moden
Tunduk-tunduk tutup-tutup, tak main ya
Orang sudah kuat — segala fizik,
spirit dan minda

Hey hey kawan — tepuk dada, tanya iman kita
dulu kuat mana, sebelum kita
dicampak-Nya ke neraka

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 Julai 09 9.00 malam



Inspirasi dari artikel abuyon
Tundukkan Pandangan

Monday, August 10, 2009

Jantung Tak Berdegup

(ketika aku di muka komputer, membaca
blog sajak kematiannya)

Rendra,
Meski kau jarang kubaca,
tapi patahmu aku
mesra

Sebab sering kau
melagukan perjuangan
dan Tuhan kita

Rendra,
Meski sekali, jantung mesti
berhenti berdegup, nafas
mesti berhenti, keluar
masuk

Pergilah menemui Kekasihmu
kerana pernah kau
berkata,

Tuhan, pada-Mu
aku cinta



Waktu dan nafasnya
Awal dan akhir kalamnya,
1935 - 2009

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
10 Ogos 09 7.30 pagi



Inspirasi dari Tuhan, Aku Cinta Pada-Mu
WS Rendra

Wednesday, August 5, 2009

Vice-versa [3]

Hidup, bukan bernafas
keluar masuk
Vice-versa

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
5 Ogos 09 9.30 pagi



Inspirasi dari kitab-Nya yang agung,
Al-Quran

Tuesday, August 4, 2009

Vice-versa [2]

Dalam nikmat, ada bala
Vice-versa

Kau serang, kami kucuk barak lari
Kami tahu - kalau kau serang lagi,
beratus kami mati
(saat ini 31 Julai 09, sudah 5 mati)

Hey selsema hanya,
impaknya mati

Pernah Tuhan berkata di dalam
Kitab-Nya - meski sekali,
mati itu mesti

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
31 Julai 09 11.00 malam



Inspirasi dari artikel abuyon
Selsema Hanya Impaknya
Maksima

[Kucuk barak - lintang pukang]

Monday, August 3, 2009

Gadis-gadis Terdedah

Gadis-gadis terdedah,
pada kemajuan dan tamadun
zaman

Kerja canggih-canggih,
fikiran hebat-hebat
tenaga kuat-kuat

Tapi kenapa dibiar,
rambut dan kepala
betis dan paha,
terdedah

Pada mata-mata cela,
pada tangan-tangan
durjana

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
November 1997 5.00 petang



Inspirasi dari Zaman Ini — Masuri SN dan ia rasa hati saya, melihatkan suasana pada tahun 1997 sewaktu bekerja
di Bandaraya penuh lumpur

Sunday, August 2, 2009

Ketika Rindu Bertasbih [2]

Ya Tuhan, ketika hati melonjak-lonjak
Terlukis di kanvas rasa terpendam,
penuh dan berdenyut dalam
Ah, rindu itulah

Terkadang menitiskan airmata
terkenangkan banyaknya dosa,
hati lagha sewaktu bersama

Lama sudah tidak berjumpa
meski lidah sentiasa, menyebut-nyebut
nama dan diri tuan empunya

Ahlan, ahlan ya Ramadhan
Aku menunggumu bak
pungguk rindu

Mampirlah ya Ramadhan yang mubarak
penuh rahmat penuh barakah
Rindu padamu akan reda,
sedikit saja masa lagi,
aku optimis

Bertasbihlah rindu,
menggamit kau datang
ya Ramadhan!

Dari tarikan nafas
abuyon
Madrasah Sains
01 Ogos 09 11.00 pagi



Inspirasi dari artikel abuyon
Ketika Rindu Bertasbih