Sunday, July 26, 2009

Kalam Penyair

Sejahtera untukmu wahai diri
Seorang penyair dengan kalam
Terlukis di kanvas rasa terpendam
Penuh suci dan berdenyut dalam

Cantik halamanmu wahai penyair
Bagai taman yang indah mekar
Penuh harum dan juta-juta warna
Ada kumbang singgah sebentar
Beroleh rasa sampai ke tasik fana

Akan puisimu wahai penyair
Ini pesanku si fakir hina
Meniti bicara atas lidah Masuri
Sebagai penyair kita harus berwatak jelas
Kita harus berotak waras
Harus berani dilempari bunyi
Harus sanggup dihinggapi tuli

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
11 Jun 99 2.30 pagi

15 comments:

  1. salam..

    terima kasih..

    hadiah yang amat indah..

    'tiada kata seindah bahasa'..

    :) salam..

    ReplyDelete
  2. Terima kasih pada manusianya, syukur, alhamdulillah kepada Tuhannya.

    Hanya yang berjiwa penyair, memahami yang berjiwa penyair pula.

    Tak kira apa bahsa,
    tak kira apa gaya

    Meski kita berlainan irama,
    Tujuan kita sama
    ke guane :)

    ReplyDelete
  3. cahaya malam, kenapa blog enta tak boleh nak komen :)

    ReplyDelete
  4. indah bicara mengukir senyuman...
    memanah hati membungkus diri...
    merobek-robek kepekatan malam...
    agar ketemu bayang yang hilang...
    akhirnya ketemu dikalimah utusanMu...
    menandakan siapa diri Kau...
    Kau adalah Allah yang mentadbir semesta alam...
    Tiada Tuhan selain Kau Ya Allah...
    aku sujud kerana akur kehebatanMu...
    diserangkap syair berubah wajah...
    memohon Izrail hadir...
    membawa terus berjumpa Allah...

    ReplyDelete
  5. Semua yang ada, sebagai
    tanda, adanya Dia

    Siapa yang dibuka,
    nampaklah Dia

    Allah, Allah, Allah

    Bahagialah sesiapa,
    yang dapat berjumpa
    meski Izrail adalah
    pintunya

    ReplyDelete
  6. rahmatNya tidak terhingga...
    apabila berjumpa...
    menjadi tanda tanya...
    benarkah bagai dirasa...
    atau berpura...
    bagai bercinta...
    hanya Dia maha mengetahui...
    siapa yang layak bersemuka denganNya...

    ReplyDelete
  7. salam..

    alahamdulilah..

    sekarang dah boleh komen..

    terima kasih atas pertanyaan abang ni..

    selama ini tidak perasan tentang komen-komen nie.. ;)

    sebelum nie kawan-kawan ada menegur..

    terlepas dengar..

    terima kasih..

    salam.. ;)

    ReplyDelete
  8. Sungguh, agama itu nasihat
    kita saling mengingatkan
    kerana kita manusia

    ReplyDelete
  9. Salam Dhamah Syifflah,

    Berpura atau tidak
    kita bolos saja
    dinding itu :)

    Sebab kita selamanya
    dalam kepuraan, bila
    lidah menyebut cinta pada-Nya
    tetapi hati masih sembah
    derhaka

    ReplyDelete
  10. menembus dinding-dinding beku...
    mencari lorong tidak tersumbat...
    menyedut cinta yang kian menghilang...
    ditelan zaman-zaman kemodenan...
    hilang rindu hilang cinta...
    hanya kau mampu mendakap cinta itu kembali...
    kerana kepuraan menjadi hamba...
    akhirnya terbukti...
    kau megah disana rupanya...

    ReplyDelete
  11. Menjadi hamba,
    tidak perlu berpura
    kerana hakikatnya
    kita hamba-Nya

    Adapun cinta
    meski bermula dengan berpura
    tetapi yakinlah kita
    dengan kasih-Nya

    Ini sebagai umpama
    Mengajilah al-quran dengan airmata
    meski kering di dada
    Lambat laun timbul cinta
    Mengalir air di mata dan
    dari dada

    ReplyDelete
  12. bukan mudah air itu mengalir...
    dan bukan mudah untuk berpura...
    jika menangis kerana rindu...
    bersyukurlah kepada Allah...
    kerana Dia mengalirkan untuk kau...
    jika berpura kerana amal...
    bersyukurlah kepada Allah...
    kerana Dia memberikan untuk kau...

    bagaimana pula jika insan itu...
    dilihat manusia bagai beragama...
    tetapi mengalirnya air kerana meminta ditinggikan...
    dan kepura-puraannya kerana riak...

    hakikat manusia bukannya hamba...
    tetapi kalifah untuk diriNya...
    telah terang dalam Al-Quran yang Nyata...
    bukan semua benar-benar pencinta...

    ReplyDelete
  13. jika riak nerakalah jawapnya,
    sesiapa

    tak kira siapa, alim arif atau jahil

    yang berpura tak kan lama
    masakan suka dia menyebut-nyebut nama
    yang dicinta dan yang dipuja

    ReplyDelete
  14. merentas onak-onak dunia...
    saban hari melihat maksiat...
    menyiat-yiat hati...
    meronta-ronta ingin kembali...
    lepaskan dari belenggu dunia...

    aku bukan Dia...
    Dia bukan aku...
    Kau bukan aku...
    aku bukan Kau...

    mengalir deras...
    kejam dunia...
    suratan takdir...
    bersyukur kembali...
    Ya Allah siapa aku...
    yang merindui akan diriMu...

    jauh jauh jauh...
    berlari kencang...
    makin jauh...
    kelihatan bagaikan hampir...
    terus lenyap...
    aku alpa...

    berikanlah kematian...
    agar tenang menyebut namaMu...
    sehingga tiada namaku...

    ReplyDelete
  15. terima kasih abuya.
    kerana sedikit keindahan.
    abuya hadiahkan sajak indah buat saya.

    insyaAllah suatu tika,
    akan wujud syair buat abuya.

    wslm!

    ReplyDelete