Friday, July 31, 2009

Kena Tulis Nama

Anak sulungku tahun pertama
tiba-tiba bertanya, kenapa bila pagi
masuk sekolah, kena
tulis nama

Hairan, kutanya dia – siapa tulis
Su Na dan kawannya. Jawabnya, terang
dan bersahaja

(Su Na adalah emak saudaranya – tahun lima,
Su – bongsu, Na – singkatan namanya)

Kenapa pula kena tulis nama
O patutlah, begitu rupanya
Su Na dan kawannya,
pengawas

Tulis nama sebab, anakku lewat
Kerana abuyanya hantar dia
lambat

Benar-benar susu lembu punya,
sapi dapat nama

Bagaimana esok-esok, kalau hari ini
kita asyik melengahkan perintah-Nya
Kena tulis nama atau
apa



Untukmu anak, bila kau
besar nanti

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
27 Julai 09 3.00 petang



Inspirasi dari anak sulungku yang baru pulang dari sekolah,
yang memanggilku abuya

Buya, bakpe kena tulis nama

Thursday, July 30, 2009

Teknologi Yang Dulu

Masihkah kau ingat, dulu-dulu
Ia teknologi yang aspirasi
Adanya, adalah kemajuan
menyenangkan interaksi

Siapa yang ada, dia moden
dia hebat, terkehadapan
sekali

Tetapi besar saiznya,
boleh buat plekong anjing
Dari siku hingga ke
genggam jari

Lagi sekali, yang kalau diplekong
anjing pun mati, tetapi itulah
namanya teknologi

Ia teknologi, ilham sebenar
dari tuannya langit,

AllahuRabbi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
30 Julai 09 7.00 pagi



Inspirasi dari artikel abuyon
Teknologi Yang Hilang

[Plekong - baling]

Wednesday, July 29, 2009

Vice-versa [1]

Dah ada dalam paper,
semalam


Respon seorang rakan bila saya war-warkan
dalam group email – sekolah kami dulu,
tutup – kena serang
H1N1

Reply saya,

Ooo. Malas nak keluar pagi beli paper
Internet, memang jarang buka
kalau berita

Apa-apapun yahoo
cuti belaka

Inilah yang dikata, dalam bala
nikmat ada, vice-versa

Ingatlah Tuhan, sesiapa
Bila berlaku apa

Ke guane

Dari tarikan nafas,
abuyon
madrasah Sains
28 Julai 09 11.50 pagi



Inspirasi dari interaksi email. Sajak ini adalah eksperimen — guna patah Inggeris [di-Italic-kan] yang biasa kita pakai,
hari-hari

Sumber berita first hand — dari seorang ibu pelajar sekolah
kami yang sedang mencarikan anaknya,
tuisyen matematik

Tuesday, July 28, 2009

Fatehah Untuknya

Dari Allah kita datang, kepada-Nyalah
kita kembali, Al-Fatehah
untuknya

Dia telah pergi menemui,
Tuhannya

Moga berlapang dada,
siapa yang masih
ada

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
28 Julai 09 8.30 pagi



Untuk adik Alisa Jasmine Azman
Puteri senior batch 88 sekolah kami
Kembali pada 25 Julai 09
jam 9.00 pagi



Takziah dari saya melalui tarikan nafas ini. Moga terhibur, kalau tak banyak sedikit hati ayah dan bonda. Moga rohnya dicucuri rahmat Tuhan, sebanyak-banyaknya

Sunday, July 26, 2009

Hati Menjerit

Hati menjerit menangis di setiap hari
Melihatkan merah darah umat
Membanjiri bumi luas Tuhan
Bila terjadi pembunuhan

Hati terus meraung dan merintih
Bila seorang ibu ditikam tanpa belas
Merah darah mengalir ganas
Di sebuah mahkamah

Tuhan, Kau telah memberitahu kami
Tentang peritiwa akhir zaman
Melalui lidah Nabi-Mu

Benarlah ujaran Rasulullah
Di akhir zaman banyak
berlaku,

Pembunuhan, pembunuhan
pembunuhan



Untuk Marwa,
anaknya dalam kandungan dan
suami yang bermaruah

Untuk etnik Uighur di China yang kalah
Semoga kalian,
syahid

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
26 Julai 09 8.00 malam



Inspirasi dari sebuah nasyid dan
hadis akhir zaman.

Apa Ada Dengan Nama

Tajuknya menggamit mata dan hati
Tak tertahan lantas ku beli
Meski duit tidak ada lagi

Nama yang tertera, menggetarkan
Jadi, aku tidak lagi peduli
Apa kandungan apa isi

Sungguh, namanya tarikan
Hari-hari jadi sebutan

Ya Rasulullah

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
26 Julai 09 1.30 tgh



Inspirasi ketika membeli buku Kisah-kisah Daripada Rasulullah
karangan Allahyarham Dato’ Ishak Baharom
24 Julai 2009

Ketika Rindu Bertasbih

Ya Rasulullah, ya Rasulullah,
Ya Rasulullah

Menyebut-nyebut namamu
Membekas rasa kasih, meluap-luap
rasa rindu

Sebab itulah hanya,
yang kumampu

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
26 Julai 09 2.00 petang



Inspirasi dari artikel abuyon
Prolog : Untukmu ya
Rasulullah

Api dan Duri

Di depan api di belakang duri
Panasnya membakar tajamnya meluka
Hey kawan, apa saja kita tidak peduli
Mari bersama kita hadapi

Atas nama perjuangan dan Tuhan
Kalau tak mati, hidup mulia
Kalau mati, mati
syahid

"Isyq kariiman au mutsyahiidan

Barang yang teguh di langit
Tegaklah ia di bumi

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
26 Julai 2009 12.30 tgh



Inspirasi dari Duri dan Api
Usman Awang

Kalam Penyair

Sejahtera untukmu wahai diri
Seorang penyair dengan kalam
Terlukis di kanvas rasa terpendam
Penuh suci dan berdenyut dalam

Cantik halamanmu wahai penyair
Bagai taman yang indah mekar
Penuh harum dan juta-juta warna
Ada kumbang singgah sebentar
Beroleh rasa sampai ke tasik fana

Akan puisimu wahai penyair
Ini pesanku si fakir hina
Meniti bicara atas lidah Masuri
Sebagai penyair kita harus berwatak jelas
Kita harus berotak waras
Harus berani dilempari bunyi
Harus sanggup dihinggapi tuli

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
11 Jun 99 2.30 pagi