Sunday, August 14, 2016

Perkataan-perkataanku


Perkataan-perkataanku adalah untuk

menyatakan Tuhanku

Perkataan-perkataanku adalah untuk
membenarkan Tuhanku

Perkataan-perkataanku adalah untuk
melahirkan kesyukuran
kepada Tuhanku

Kadang perkataan-perkataanku adalah
hal keadaanku

Kadang perkataan-perkataanku adalah
untuk menyeru manusia kepada
Tuhanku

Jika engkau memandang Tuhanmu
perkataan-perkataan itu adalah
dari Tuhanmu biar untuk
sesiapapun!


Dari tarikan nafas —
abuyon
08/08/2016

Saturday, August 29, 2015

Sejuta Bahasa

Sejuta bahasa sekalipun tidaklah
dapat menerangkan rasa

Kalau beroleh rasa, itulah
kurnia dari-Nya

Adapun kita menyampaikan
sekadar ada

Kalau hatimu asyik, mana mungkin
lidahmu cerita

Kalau pun lidahmu cerita
apakah dapat difaham pula

Mana-mana yang dikurniakan Allah
bersyukur atasnya

Menyata tanpa rasa, hanya halwa telinga
Menyata dengan rasa, hatilah
yang menadahnya!


Dari tarikan nafas —
abuyon
29/08/2015

Monday, December 1, 2014

Kehendak-Mu


Tuhan


Dibuka-Nya hikmah

sehingga aku mendapati
hikmah tersebut terlebih besar
dari ujian dan kesusahan yang
ditimpakan ke atasku 

Aduh, hati yang pecah apabila

dihadapkan dengan ujian-Nya
yang berat dan dahsyat, 
menggeletar dan meronta

Dipecah-pecahkan-Nya

sehingga memahami, dicanai-canai-Nya
sehingga mengaku dan tunduk

Bahawa kehendak-kehendak-Nya

itulah yang mesti

Wahai hamba-Nya

kehendak-kehendak-Nya ke atasmu
pasti berlaku samada kamu mahu
atau tidak mahu, setuju ataupun
tidak setuju

Tiadalah aku berkehendak melainkan

apa yang Engkau kehendak

Tuhan


Kehendak -Mu itulah

kehendakku


Dari tarikan nafas —

abuyon
01/12/2010

Monday, September 2, 2013

Belum Sempat


Tuhanku
Belum sempat aku menyata, 
Engkau telah membuka

Belum sempat aku berkata
Engkau telah menyapa

Sungguh, Engkau mengetahui
apa di dalam jiwa


_________________

Allahumma laka al-hamdu
wa ilayka al-musytaka
wa anta al-musta’an
wa la hawla wa la 
quwwata illa billah
al-’aliyy al-azhim!

Ya Allah ya Tuhanku
segala puji bagi-Mu

H
anya Engkaulah tempat 
mencurahkan segala isi hati
dan Engkaulah penolong

Tidak ada daya dan upaya
melainkan dengan-Mu
yang Maha Tinggi dan
Agung!

Dari tarikan nafas,
abuyon
02/09/13

Monday, November 19, 2012

Kelahiran I


Sejuta tangisan
bersama kentalan darah
dan gumpalan daging
lahirlah sang zuriat suci
roh yang putih kudus
jasadnya perawan syurga
dari rahim seorang ibu
yang bernafas tabah
bersama doa putih
seorang ayah

Bergetar pintu langit
antara saat mati dan
satu kelahiran


Dari tarikan nafas,
abuyon
10/11/12

Tuesday, June 14, 2011

Jadi Rindu

Pagi ini segar kurasa bila saja
mendengar lagumu ke udara
ya Rasulullah, seolahnya alam
turut merai bersama

Ya Rasulullah, aku jadi rindu padamu
meski maluku padamu tak terkata
lantaran hitamnya wajah dan
jahatnya jiwa

Tetapi rinduku padamu ada
diam dan nyata

ah, rupanya menyebut namamu
adalah motivasi, rindu
padamu inspirasi!

Ya Rasulullah, ya Rasulullah
dapatkah aku, hamba
bertentang mata

Allahuma solli 'alal Mustafa
habibina Muhammad
'alaihisalam

Ya Rasulullah, aku jadi
rindu!

Dari tarikan nafas,
abuyon
14/06/11

Wednesday, May 4, 2011

Bukankah Indah

Bukankah indah,
apabila Islam memerintah
lihatlah kembali ketika
Rasulullah di Madinah

Alam dan isi bagai berpesta
dengan zikir dan tasbih
tarbiyyah dan dakwah
jihad dan quwwah

Hati-hati bagai lantera
cahaya-Nya menyimbah-nyimbah
ke seluruh jiwa dan lembah

Madinah bermandi cahaya
langit dan bumi bercahaya
seluruhnya bercahaya, indah
bukankah?

Dari tarikan nafas,
abuyon
11/06/06

Monday, January 31, 2011

Rindu Malam

Merinduimu, malam
merindui-Mu,
Tuhan!

Dari tarikan nafas,
abuyon
04 Januari 11

Thursday, December 30, 2010

Setiap Kamu

Setiap kamu dari Adam,
dan Adam, dari
tanah

Kullukum li Adam, wa
Adam min turaab
Sabda Rasul-Nya

Setiap kamu adalah roh,
dan roh itu kepunyaan
Allah

Min ruuhi
Firman-Nya

Dari tarikan nafas,
abuyon
06 September 09 7.30 pagi



Inspirasi dari firman-Mu, dan
sabda Rasul-Mu

Monday, November 29, 2010

Rintihan Umat

Wahai umat – yang di dadanya al-Quran
yang dulu wajah bersinar cahaya dari langit
tatkala dunia ini berada di penghujungnya
teringat akan ujar Nabi – Imam sekalian Mutaqqin
umatku banyak tak terbilang umpama buih di lautan

Wahai umat – yang diri ini sebahagian darinya
pernah mata ini menangis hati menjerit-jerit
ketika menyaksi lalai dan musnahnya insani
mengimbau bicara Nabi – cinta dunia takut mati

Wahai umat – yang sedang merintih hati
mampukah kita bertahan dan menahan
jika dengan sekadar iman yang ujarnya lagi
bagai carik dan tipis helai-helai bawang

Wahai umat – yang jika zamannya berputar
rindu pada kedamaian dan kebesaran silam
rahmat Junjungan dan keagungan Islam
mahu segera bersama bermusafir kembali
mahu menggenggam bara-bara api!

Dari tarikan nafas,
abuyon
Madrasah Sains
23 Ogos 1999, 10.30 malam